Arti Tinggal di Amerika Buat Saya

Saya sekarang keren karena suaminya bule

HA!

Aduh..enggak lah! suami bule tidak jadi buat saya jadi keren…yang serius ni :

Saya sekarang adalah kaum minoritas

Bukan cuma secara ras – Asia atau lebih mikronya Indonesia, saya juga minoritas dalam hal kepercayaan.

Tidak enak ya?

Tidak juga sih.  Tapi kalau mau jujur ya memang lebih mudah dan nyaman  jadi kaum mayoritas lah.

Dalam masalah makanan misalnya.

Dimana-mana harus ngecek tabel isi makanan, ada babinya atau tidak. Entah bagaimana, pernah kami salah beli daging…pas mau dimasak baru lihat label..lho koq babi ternyata?? ha…ha..ha..yang ada tetangga dapat daging babi gratis! hi..hi..hi….

Atau juga waktu pesan pizza,  perasaan pas order sudah pilih daging sapi, pas mas antar pizza sampai di depan pintu dan kami buka si kotak pizza…lho..koq pepperoni?? lagi-lagi tetangga dapat rejeki…kik..kik..kii

Minuman, pilihannya cuma air putih, es teh pahit, es teh manis, soda dan alkohol. Tidak ada es kelapa muda atau es teler misalnya.

Ada pesta kantor, haruslah isi bagian ‘dietary prohibition’ . Kadang kalau perusahaannya perhatian, ya makanan buat saya dibuat tersendiri, kadang bos suka lupa jadi saya cuma bisa gigit jari sementara semua rekan-rekan sibuk makan. Nasib….;-)

Eh tapi ya..masalah dietary prohibition ini bukan semata-mata religius sih, banyak orang-orang yang alergi jenis makanan tertentu, alergi gluten misalnya, atau alergi kacang. Jadi dietary prohibition ini saya perhatikan lebih ke masalah keselamatan, bukan semata-mata ‘penghormatan’ kepada pemilik agama tertentu.

Atau pas hari Natalan, rasanya saya harus adakan konfrensi pers untuk menjelaskan kenapa saya pilih untuk tidak merayakan hari Natal. Karena sebagian besar orang-orang disini seakan-akan jengah sekali kalau kita tidak merayakan natal.

Yang enaknya (atau tidak enaknya – terserah pembaca deh)…banyak orang-orang yang penasaran akan latar belakang saya karena saya minoritas. Kadang jadi pemancing pembicaraan gitu. Memang pas lagi tidak mood ngobrol ya capek sih…hi..hi..hi..

Yang jelas saya belajar menghargai ‘keterbatasan’ menjadi kaum minoritas. Belajar simpatik, toleransi, empati.

Lalu juga saya juga jadi lebih banyak bersyukur.

Bersyukur kalau saya ternyata lebih mengerti akan ketidakseragaman dan MENGHARGAI ketidakseragaman. Dan TIDAK NGOYO.

Idul Fitri jarang ada yang tahu, tidak libur, tidak ada yang kasih selamat, ya tidak masalah. Kalau mau libur ya tinggal minta ijin – kalau saya tidak salah ada aturannya untuk pegawai meminta libur berdasarkan hari besar, tapi saya pribadi tidak pernah minta.

Puasa, tidak ada teman senasib, tidak ada yang pedulikan, ya wong ibadah buat Tuhan kan…ya tidak masalah. Yang jelas harus celingukan ke jendela buat ngecek matahari tenggelam dan matahari terbit….atau mau cara lebih modern ya pakai app.

Menjadi minoritas bukan berarti menjadi tertindas, tapi menjadi minoritas adalah berkah untuk menghargai hal-hal kecil yang lebih berarti, misalnya waktu pesta natal perusahaan pertama saya kerja, saya lagi hamil bulet, seumur-umur belum pernah hadiri pesta natal ala bule kan. Eh ternyata saya dipesankan makanan yang tidak mengandung si ekor keriting. Jelas salut lah saya..apalagi perusahaan tempat saya kerja itu  perusahaan lokal, tho bos mau repot-repot order makanan cuma buat saya dan suami.

Atau waktu salah satu manajer saya mengingatkan manajer lainnya untuk pesan makanan yang saya bisa makan – sementara saya cuma satu-satunya staf yang tidak bisa makan si pinky kan, repot amat gitu. Terharu sekali saya, senang karena ada yang ingat.

Kalau tho bos-bos ‘lupa’ ya saya sih tidak marah..biasa saja..wong di Indonesia juga saya pernah harus duduk makan di restoran yang menunya babi semua, cuma karena bos besar pesan dan saya harus duduk bareng ya wis.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s