hiburan

Pertama Kali : Ikutan Kelas Masak

Kali ini saya mau cerita pengalaman saya ikut kelas masak bareng Cooking at Millie.

Nemu kelas ini tidak sengaja pas lagi browsing Facebook…lucu juga pikir saya.

Secara saya seneng coklat…

Iseng ah..gak ada salahnya! Jadilah saya daftarkan ke kelas hari Selasa tanggal 12 Februari 2019 jam 6:30 PM.

Biaya nya $55.00 , gak murah sik..sekali2 boleh lah.

Saya sempat nanya boleh gak bawa anak saya -buat motoin says gitu- tapi gak boleh karena tempat terbatas katanya.

Jadilah selesai kerja, jam 5:40 pm, saya berangkat. Lokasi kelas di pusat kota Louisville, sekitar 30 menitan dari tempat saya tinggal.

Sampai di lokasi, sudah ada 8 peserta, semuanya pasangan..ada Ibu Dan anaknya, ada suami istri….lha..saya manyun juga cuma sendiri…katanya tempat terbatas??

Ya sudahlah…

Saya pilih meja kedua dari depan.

Penataan ruang ya seperti layaknya dapur. Ada kompor dengan 4 burner, panci, mangkuk, spatula, garpu.

Di area kerja saya, sudah tersedia bahan2 yang akan digunakan untuk membuat coklat malam ini

Jam 6:35, kelas dimulai.

Coklat pertama yang dibuat adalah oreo chocolate truffles.

Tinggal campur kue oreo yang sudah jadi bubuk- tanpa bagian putihnya- dengan cream cheese.

Adonan diuleni sampai tercampur semuanya lalu dibentuk bola-bola kecil

Koq truffles saya pipih begini ya?? Ternyata cara saya me-roll adonan kurang “muter”! Ha!!

Bola2 coklat ini lalu disimpan di kulkas supaya mengeras.

Aktifitas media adalah membuat adonan bentukan coklat yang nantinya akan digunakan untuk membuat coklat berbentuk bunga mawar.

Pertama-tama air didihkan diatas panci, setelah mendidih, matikan api,pindahkan panci ke counter, kalu kita letakkan coklat serpihan di atasnya dan mulai mengaduk-aduk hingga semua coklat meleleh.

Setelah meleleh, masukkan air gulag sedkitsemi deficit. Air gula akan membuat lelehan coklat kita liat seperti clay..

Proses ini lumayan makan waktu lama, karena kita harus terus mengelus menguleni adonan coklat sampai adonan “pas”: tidak berair, tidak terlalu kaku juga.

Setelah adonan jadi, seperti foto diatas, harus di keringkan.

Sementara menunggu adonan kering, peserta ke penganan coklat berikut : stoberi celup coklat.

Langkah pertama adalah serpihan coklat yang ditandai dipping kita lelehkan.

Prosesnya sama seperti melelehkan coklat pertama kali, tapi kita tidak menggunakan tambahan gula.

Dan disini peserta harus terus menerus mengaduk si lelehan coklat sembari mencemplung si stroberi supaya coklat tidak mengeras.

Saya barragan dengan peserta sebelah gantian mengaduk coklatnya.

O iya..truffles kita yang disimpan di kulkas sebelumnya juga akan dicelup coklat barengan dengan stroberi.

Tuh….hasilnya!!! Banyak ya?!!

Selesai celap celup, kita balik ke adonan coklat lagi.

Sekarang peserta harus meratakan si adonan

Haduh! Pegel!

Sebisa mungkin kita bikin adonanjadi tipis, supaya lebih enak dimakan.

Selesai meratakan adonan, mulai lah kita mencetak pola untuk membuat bunga mawar coklat.

Cetakan yang dipakai adalah cetakan berbentuk hati dengan ukuran yang berbeda-beda.

Peserta juga diberikan edible glitters yang bisa ditaburkan di kelopak mawar.

Dan ini hasilnya!

Selesai acara, masing-masing peserta membawa pula satu kontak coklat berisi oreo truffles, stroberi value coklat, coklat berbentuk mawar dan lolipop hati.

Seru?

Seru! Saya pribadi tidak hobi masak, tapi saya lebih tertarik ke ‘ilmu’ memasak…

Misalnya….saya jadi tahu

Kenapa coklat jangan dicampur dengan air misalnya (karena buyar), kenapa stroberinya jangan disimpan di lemari es..karena akan terlalu berair..akan susah celupan coklat nempel.

Kenapa pas nyampur gula dengan coklat kita gak mau adonan terlalu berminyak…

Mau ikutan lagi?

Boleh aja..kalau temanya menarik!

O iya..peserta disuguhi 2 shots bourbon…di tengah-tengah kelas…

Say minum seeuntik…ha.ha..ha..gak doyan…berhubung disuguhi ya monggo wae….

Sekian cerita pendek pengalaman saya…

Sampai lain kali!

Advertisements

Pertama Kali : Icip-icip Minuman Anggur

Terus terang saya baru ngeh kalau minuman beralkohol ada beragam jenisnya.

Dari mulai bir, wiski, moonshine, anggur & anything in between.

Beberapa tahun lalu saya pernah tur di pembuatan bourbon atau wiskilah. Secara negara bagian tempat saya tinggal ini boleh dibilang pusatnya bourbon.

Meskipun saya tidak hobi minum, tapi saya kepingin tahu juga tentang minuman-minuman “panas” ini.

Nah, tahun 2018 lalu saya diajak teman buat wine tasting.

Kami bertiga, saya, teman saya Wight Meyer Vineyard di Shepherdsville, Kentucky.

Ruang tempat icip2 tidak terlalu besar. Kami duduk di bar dimana si penjamu akan menuangkan minuman anggur yang kita pilih.

Teman saya cuma bayar $5 untuk icip2 ini tergolong murah banget Dan ini untuk cicipi 6 minuman anggur.

Pertama-tama kami diberi daftar anggur yang bisa kami cicipi.

Daftar anggur di mulai dari Dry Wine.

Anggur yang masuk kategori ini sama sekali tidak ada rasa manis.

Kategori kedua itu Semi Dry mulai ada rasa jenisnya tapi tidak kuat.

Kategori terakhir Sweet dan Dessert.

Di semua kategori, ada anggur merah Dan anggur putih.

Kalau kamu belum pernah minum anggur sebelumnya disarankan icip mulai dari Dry dulu, supaya indra perasa kita bisa membedakan mana yang kita lebih sukai.

Saya yang gak tahu apa2, ngaco deh milihnya..ha..ha..ha..

Kalau tidak salah saya pilih Lissa Sangria, Cherry Cordial , Diamond- yang notabene best seller tempat ini.

Selain kategori diatas, rasa dari masing-masing anggur juga tergantung dari buah-meskipun sama2 berbahan dasar anggur, jenis anggur yang berbeda, rasanya akan beda- yang jadi bahan utamanya.

Dari icip2 ini ternyata saya tidak doyan anggur yang bahan dasarnya anggur jenis concord.

Padahal dari “judulnya” saya pikir saya akan suka….

Setiap kali kami nengak anggur, kami makan crackers dan keju-yang disediakan dan termasuk dalam harga paket.

Konon dengan memakan crackers indra perasa kita kembali ke normal lagi setelah menegak anggur. Jadi waktu icip anggur berikutnya rasanya tidak tercampur.

Selesai icip2 6 anggur yang berbeda biasanya pengunjung akhirnya pembeli botol anggur yang mereka sukai.

Saya beli Diamond – yang ternyata ujung2nya saya hadiahkan ke tetangga saya pas ultahnya.

Seru?

Seru. Pastinya saya mau ikutan lagi lain kali di tempat yang berbeda.

Kalau bisa malah mau sekalian melihat pembuatan minuman anggur langsung ya.

Karena buat saya

Knowledge is power

O iya..kalau pembaca seperti saya yang cuma sekali2 minum, yang jelas sebelum minum2, perut kita disini dulu ya…biar gak langsung mabok…ha..ha..ha…

Dan kalau ternyata jadi mabok, panggil Uber dong, jangan nekat nyetir.

Ok. Sampai lain kali yaaa

Pertama Kali : Dilukis dan Melukis

Dulu waktu tinggal di Indo, pas jalan-jalan ke Pasar Seni Ancol sering lihat artis yang sedang melukis modelnya atau pengunjung di publik.

Lucu juga.

Cuma saya tidak PD. Mahal juga kali…

Di Amrik, pemandangan yang sama cukup sering saya lihat. Ada rasa kepingin, cuma koq ya keder ya…gimana gitu…

Nah, bulan Oktober lalu, di kota tempat saya tinggal ada festival seni tahunan, St.James Art Festival namanya.

Saya dan teman saya, yang anak Indo juga jalan-jalan lah ke lokasi St. James.

Teman saya sehari sebelumnya sudah mampir dan dia niat banget untuk dilukis sama artis ini.

Saya mah hayoo saja. Cari punya cari, kita ketemu juga artis ybs.

Saya mengamati si artis melukis teman saya.

Ternyata keren loh…dari mulai kanvas kosong, coret sana coret sini, campurkan warna-warna cat, hingga jadi potret wajah itu kira-kira 30 menit.

Teman saya selesai dilukis, saya koq jadi kepengen juga? Latah ya?

Jadilah saya gantian duduk manis di kursi…

30 menit kemudian lukisan wajah saya jadi deh…

Puas gak? Puas.

Apalagi si artis, namanya Ali membolehkan saya memilih warna latar belakang di lukisan saya ( ungu lah😊)

Si artis mematok harga $94 untuk lukisan wajah ini.

Mau dilukis lagi lain kali? Gak solo kali ya..berdua sama anak lucu juga kali…he..he..he…

Mirip gak lukisannya sama aslinya?

Kata anak saya sik mirip 😍

Setelah punya lukisan diri, beberapa bulan kemudian, teman saya yang lainnya mengajak saya ikutan kelas lukis singkat di Uptown.

Saya pernah diajak sebelumnya, tapi tidak ikutan, di tempat yang berbeda.

Nyesel juga tidak ikut, karena pas lihat hasil lukisan teman saya, low lucu juga…

Ya sudah..kesempatan belum tentu datang 2 kali kan?

Biaya kelas singkat ini $40, tapi saya dapat diskon, jadi saya cuma bayar $37.

Sampai di lokasi, peserta sudah disediakan celemek, 4 ukuran kuas, kanvas yang sudah bersketsa sesuai dengan pilihan kelas.

Tema lukisan itu beda setiap bulannya, tema kali ini adalah pemandangan di kanal Venice, Itali.

Saat itu ada total 7 peserta di kelas, 2 laki-laki dan 5 perempuan.

Instrukturnya perempuan masih muda.

Kelas dimulai sesuai waktu, pertama-tama peserta menuangkan cat 6 warna berbeda di kertas di area masing-masing.

Lalu instruktur memberi tahu peserta warna apa yang akan dicampur dan bagian mana dari sketsa yang akan diwarnai.

Setelah 1.5 jam, akhirnya lukisan saya jadi!

Yang uniknya , meskipun kita semua melukis obyek yang sama, hasil akhir beda loh!

Dan yang saya baru sadari, ternyata melukis itu relaxing banget!

Saya sangat menikmati perasaan saat saya mencampur warna dan bermain dengan kuas di kanvas.

Dan waktu lukisan akhirnya selesai, ada rasa puas melihat hasil karya sendiri.

Mau ikutan kelas lukis lagi?

Most likely I will!

Pertama Kali : Nonton Penari Seksi Laki-laki

Baru bikin seri baru ah..judulnya Pertama Kali.

Alias cerita saya saat pertama kali melakukan sesuatu yang baru, yang belum pernah saya lakoni sebelumnya.

Tidak selalu harus yang heboh ya, dari mulai hal kecil seperti masak siomay misalnya, sampai jalan-jalan ke tempat tertentu.

Karena ini tulisan pertama, saya pilih obyek yang agak-agak “Astaga!”

Kalau pembaca merasa tulisan ini tidak pantas dibaca, ya silahkan tidak dibaca.

Kalau memutuskan untuk teruskan membaca, monggo dan terima kasih.

Eng. Ing.Eng.

Male Dancer atau Male Entertainer, begitu mereka menyebut mereka sendiri.

Pernah nonton filem Magic Mike?

Pada dasarnya ya itu yang saya tonton, cuma bukan film, tapi di panggung langsung.

Gara-garanya ada teman yang hobi cari kegiatan ini itu. Dia ajak saya nonton The New Fifty Shades of Male Revue.

Pikir-pikir, ah ayo saja..kebetulan dapat tiket murah $9 dari Groupon, dibanding beli tiket dari agent $23.

What the heck? If it sucks, I’d only be losing $9

Lokasi acara di klub namanya Headliners…waktu sampai di lokasi, kami agak-agak gimana gitu, secara tempatnya gak asik banget….

Oh well. $9. Just enjoy the show

Acara di mulai tepat waktu, jam 8…penari lelaki satu persatu keluar panggung.

Penari pertama, jangkung berwajah Hispanik, namanya Mike.

Penari kedua berwajah Asia Pacific, orang Hawaii ternyata, namanya Kai.

Penari ketiga bule, namanya Sean

Penari keempat dari Jamaika, lupa says namanya

Mulailah mereka berlagak dipanggung….

Tidak berapa lama, satu persatu mulai melucuti pakaian mereka…..

Dan penonton yang 100% perempuan menjerit-jerit histeris.

Ya gimana tidak histeris, wong pemuda-pemuda di panggung ini badannya aduhai semua!! Kekar Dan seksi!!

Tambah histeris waktu semua penari cuma bercelana kolor doang!🀣🀣🀣🀣😊😊

Saya dan teman ya ikutan cekikikan dan histeris lah..

Lah..kapan lagi boleh lihat, nyolek langsung mas-mas berbadan aduhai ini tanpa khawatir dipelototin??

Selain berlagak dipanggung, ternyata tipe acara beginian sangat kuat partisipasi penontonnya.

Yang saya baru tahu , penonton boleh membeli “kartu” kalau tidak salah $20. Nanti grup kartu tertentu dipanggil ke panggung …

Dan masing-masing akan di”hibur” oleh si penari lelaki..one on one.

Asli. Disini penonton ngakak, jejeritan habis-habisan!!

Si penari berlagak seakan-akan melakukan adegan ranjang di panggung.

Saya terperangah antara takjub- kuat sekali ya si Mas ini menggendong penonton A dan “melayani” penonton B – dan penasaran….pegimana ya rasanya di panggung di ajak ” beradegan”???

Selain penonton diajak berpartisipasi di panggung, penari juga turun ke lantai..penonton boleh membeli lap dance $5 minimum untuk penari yang penonton suka, “melayani” di lantai.

Saya dasar norak..cuma bisa terpana tengok sana sini menonton si mas sibuk “menghibur” penonton, sampai-sampai says tidak ngeh kalau teman saya mereka ke-melongo- an saya…..

Teman saya membelikan $5 lap dance dong….

Astaga…si Mas ini berdiri dekat sekali dengan saya, berlegak legok….

Saya asli panik..tidak tahu musti gimana…sama si Mas, tangan saya di pegang trus disuruh mengelus bahu terus ke dada si mas..ya saya pasrah…ha…ha..ha…

Acara ditutup dengan penonton diberi kesempatan berfoto dengan para penari dengan membayar bayar $10.

Kami ya ikut lah..kapan lagi dipangku mas-mas kekar dan seksi???

Pendapat saya tentang acara seperti ini?

Sangat menghibur!

Paling seru ya nonton bareng-bareng teman perempuan lainnya ya…

Semakin banyak, semakin rame deh.

Mau nonton lagi?

Mungkin, tapi gak dalam waktu dekat dan acara begini memang buat saya bukan sesuatu yang dilakoni sering2 ya..karena ya bosen juga….

Seru untuk girls night out, bachelorette party.

Maksiat?.

Ih. Serius amat.