jalan-jalan

Jalan-Jalan : Menelusuri Danau Michigan – bagian 2

Kalau baca dari Wikipedia, danau Michigan itu salah satu dari 5 danau besar di Amerika Utara.  Pantai danau Michigan terbentang dari barat ke timur di negara bagian Wisconsin, Illinois, Indiana dan Michigan.  Danau Michigan ini satu-satunya danau yang semuanya terletak di negara Amrik, 4 danau lainnya terbagi dengan negara lain (Kanada).

Kamu sempat mampir di pantai danau Michigan waktu masih di negara bagian Indiana, yaitu di Michigan City.

Di pantai sepanjang negara Michigan, banyak taman-taman propinsi (state park) yang pelancong bisa mampir. Tapi kami pilih untuk mampir di taman Silver Lake untuk ber dune-buggy!

Operator untuk dune buggy di lokasi Silver Lake ini namanya MacWood’s Dune Ride. Konon operator ini sudah beroperasi dari jaman bahela, dari jaman si babe, masih kecil! ha!

Kami sampai di lokasi MacWood’s sekitar jam 2 an, mereka tutup jam 4 dan hari Minggu nya adalah hari terakhir mereka beroperasi di tahun ini!

Cuaca saat kami di sana itu mendung dan sangat berangin, sempat cemas juga apakah si operator buka untuk umum atau tidak di hari itu, untungnya mereka masih buka meskipun angin bertiup lumayan heboh.

Untuk berkendara di padang pasir ini , saya rekomendasikan memakai kacamata hitam, celana panjang, bandana atau selendang, jaket ringan dan sepatu tipe kasa (mesh).

Setelah menunggu sekitar 20 menit, giliran kami naik si dune buggy!

IMG_20171007_142147-COLLAGE.jpg

si kecil pilih duduk dibagian paling belakang jip. Jip yang digunakan adalah jip merah terbuka degan kapasitas  5 baris tempat duduk untuk pengunjung lainnya termasuk supir.

PANO_20171007_145211.jpg

Wooohooo!! pengemudi buggy kami tidak sungkan-sungkan untuk ngebut dan ngepot! ha!!! seru!!! berhubung ngebut, saya cuma berani pegang telpon seluler, karena saya bawaannya pegangan bar takut jatuh!ha….ha….ha

Jip berhenti di beberapa tempat, di pemberhentian terakhir itu di tepi danau Silver, dimana kita bisa melihat danau di satu sisi dan bentangan pasir di sisi yang lain.

PANO_20171007_145532.jpg

 

Waktu kami berhenti itu, yang namanya angin bertiup kencang sekali!! saya yang pakai celana pendek harus menderita di terpa pasir yang cukup pedih juga rasanya pas kena kulit!!

Pemandangan Danau Silver dari Sisi Lautan Pasir

PANO_20171007_150118.jpg

tiff infomation

tiff infomation


Selendang dan kacamata super berguna untuk melindungi mata dan muka dari tiupan pasir!!

Perhentian di danau Silver ini adalah perhentian terakhir sebelum buggy kembali ke lokasi awal . Siap-siap tidak berpegangan ya karena akan ada turunan yang lumayan terjal di akhir perjalanan!

Turunan terakhir  Yang Paling Berasa Anjolknya!

Yuhuuu! anjlok euy!

Seru?

Banget! Asik!

Cuma rasanya koq kurang lama ya ber dune buggy ria nya!??!! he…he….he

Tapi yang jelas, kalau pembaca ada yang berminat ke danau Michigan, berdune buggy ria itu kudu dilakoni lah!!! 😉

IMG_20171007_144521-COLLAGE.jpg

IMG_20171007_144501-COLLAGE.jpg

Advertisements

Jalan-Jalan : Air Terjun & Danau Cumberland

pano_20170219_104320

Minggu, 19 Februari 2017.

Sambil sarapan di rumah makan di hotel, kami lihat-lihat mau kemana lagi hari ini….Tadinya mau ke Cumberland Gap, tapi koq balik ke Louisvillenya jauh ya? 3 jam-an…ya sudah jadi diputuskan kami akan ke danau Cumberland saja setelah nengok air terjun Cumberland.

Resto di hotel ini sebetulnya saya kurang demen sama makanannya…tapi pemandangannya okeh banget…dan juga praktis saja sih..sarapan di hotel…ini pemandangan kami selama makan pagi :

tiff infomation

Selesai makan, kami mulai jalan ke air terjun. Jarak dari tempat menginap ke air terjun, tidak jauh, cuma 0.75 mil, total 1.5 mil bolak balik. Trailnya tidak sulit, cuma menuju ke air terjun jalan nya menurun, pas balik ke tempat parkir…banyak tanjakan deh..lumayan ngos-ngosan…he…he..he

Kami sudah pernah ke air terjun Cumberland sebelumnya, di akhir musim panas tahun 2012. Saat itu, kami mah niat liburan, dan memang kami tinggal lebih lama dan berkemping ria. Ini foto kami waktu pertama kali ke air terjun Cumberland.

cumberland12_collage

Air terjun Cumberland  ini air terjun terbesar di Kentucky, karena ukurannya, air terjun Cumberland diberi nama  Niagara of the South. Di tahun 2012, kami juga pergi ke lokasi air terjun lainnya di sekitar lokasi Cumberland, tapi baru kali ini kami menginap dan menggunakan trail dari hotel untuk ke air terjun.

Cuaca hari ini bagus banget, cerah dan tidak banyak angin… Tidak terlalu banyak pengunjung di lokasi air terjun, mungkin karena bukan musim turis ya. Lokasi air terjun juga banyak yang di tutup, sepertinya ada limpahan air besar sehingga pemerintah kudu memperbaiki ini dan itu di lokasi.

Untung juga kami sudah pernah kunjungi air terjun ini pas musim panas, karena lebih banyak yang bisa dilakoni, kalau berkunjung pas akhir musim dingin seperti sekarang, pengunjung cuma bisa lihat air terjun saja.

Dari lokasi ini, kami mampir ke danau Cumberland, lokasinya sekitar 1.5 jam ke arah barat.  Danau Cumberland seru buat mereka yang suka boating , karena ya luas dan ada marinanya. Di sini kami makan siang di tempat piknik – enaknya ya di taman-taman nasional di seantero Amrik, boleh dibilang selalu ada meja piknik, yang memang disediakan untuk pengunjung memasak sendiri untuk makan mereka tanpa harus mampir ke rumah makan yang harganya tidak murah.

pano_20170219_125906

Danau Cumberland dari teras hotel

Selesai melihat-lihat danau Cumberland dan bendungannya, balliklah kami ke Louisville, sampai jalan-jalan berikutnya ya!

Jalan-Jalan Akhir Pekan : Mengunjungi Pameran ‘The Art of The Brick’ di kota Cincinnati

 

Kota Cincinnati, Ohio dan Louisville, Kentucky itu ibarat Jakarta – Bogor/Bekasi/Tangerang kali ya…penduduk dari kedua kota bolak-balik berkunjung, karena lokasi yang relatif dekat, 1.5 jam dengan mobil.

Selain itu juga, di Cincy (singkatan Cincinnati) banyak acara-acara yang kota Louisville tidak selalu adakan. Dan juga karena skalanya yang sedikit lebih besar dengan Louisville, kota Cincy buat keluarga kami lebih banyak pilihan untuk wara wiri. Contohnya di Cincy ada toko Asia yang jual kerupuk ACI, di Louisville tidak ada…he…he….he, di Cincy ada toko Lego buat si kecil, toko hobi buat si misua dsb.

Contoh lain : musim dingin tahun 2015 misalnya, keluarga kami ngacir ke Cincy karena ada Festival of Lights di Kebon Binatang di Cincy.

Istilahnya lebih ‘happening’ gitu. 😉

Nah, hari Sabtu kemarin, kami lagi-lagi ngacir ke Cincy, kali ini untuk melihat pameran seniThe Art of The Brick oleh seniman Nathan Sawaya. Selain karena ini pameran seni terbuat dari LEGO yang notabene hobi si kecil dan saya, juga karena si kecil ada tugas dari Cubscoutnya untuk dapat ‘badge art‘ dengan mengunjungi pameran seni. Sekali dayung dua tiga pulau terlampau ibaratnya. 😉

Pameran ini sebetulnya sudah berlangsung cukup lama, dan memang saya sudah ingin mampir dari dulu-dulu, tapi tidak sempat saja. Waktu tahu si kecil ada tugas ini, saya pkir ya koq cocok ya…ditambah juga si pameran ini akan tutup hari Minggu tanggal 1 Mei 2016.

Saya pesan tiket online, untuk saya dan si kecil. Harga tiket itu $19.50 untuk dewasa dan $12.50 untuk anak-anak dibawah usia 12 tahun. Waktu beli tiket ada pilihan jam masuk, saya pilih jam 11:00 am. Lokasi pameran itu di Cincinnati Museum Center yang sebelumnya sudah pernah kami kunjungi di tahun 2012.

Kami tiba di lokasi telat euy! Jam 11:14am, jadilah kami harus ganti tiket ke jam berikutnya yaitu jam 11:30 am. Tadinya saya tidak ngerti kenapa gitu harus jam-jaman?  Selama ini saya beli tiket online dengan pilihan jam tertentu, tidak pernah ada masalah meskipun tidak datang tepat di jam yang ditentukan?

Ya sudah, setelah menunggu 10 menitan, saya dan si kecil turun ke lantai basement dimana pameran diadakan. Ada antrian pendek, tidak padat, syukurlah.

img_20160430_131524.jpg

Di 10 menit pertama ada pemandu tur yang menjelaskan aturan saat mengunjungi pameran, yaitu pengunjung dilarang menyentuh karya-karya yang dipajang! Setelah itu pengunjung mendengarkan video dari seniman selama 5-10 menit, menjelaskan secara singkat bagaimana cerita si seniman menjadi penyeni Lego. Kalimat penutup Nathan kalau tidak salah ‘it all started with this piece’ sambil dia memegang satu biji blok Lego merah di tangannya. Waktu layar tergulung, barang seni  pertama yang pengunjung lihat adalah tangan seseorang yang memegang satu Lego merah di jarinya…

DSCN3857

(catatan : bagian mendengarkan video inilah yang membuat aturan pengunjung masuk harus pada jam tertentu menjadi keharusan, karena pemutaran video hanya pada jam-jam tertentu)

Setelah mendengarkan video, ekshibisi pertama adalah lukisan-lukisan Lego. Dari mulai lukisan klasik seperti Monalisa, sampai lukisan primitif semuanya terbuat dari Lego. Beberapa dari lukisan Lego bahkan dibuat dengan model 3 dimensi (lukisan timbul) , keren habis lah pokoknya!

Ruangan selanjutnya berisikan pajangan-pajangan 3 dimensi. Ada patung Lego pasangan berciuman, buah apel, pensil, telepon, orang berenang, merenung dan dsb. Dari mulai barang-barang yang kita lihat sehari-hari sampai icon seni klasik seperti Sphinx, David, Nefertiti .

.Ruangan selanjutnya masih sama, patung-patung Lego dengan ragam ekspresi.

 

Ruangan selanjutnya di pameran ini adalah patung kerangka T-rex!! Untuk mengepak si T-rex ini dengan aman dari satu lokasi ke lokasi lainnya, si Trex di bagi menjadi 3 bagian.  Tidak terbayang deh repotnya!!DSCN3898

 

Ruangan yang paling menarik buat saya adalah ruangan dimana di tengah-tengah ruang terdapat beberapa buah benda Lego : baju merah, pohon tanpa daun, payung merah, anjing, rel kereta, awan-awan, sandal jepit biru, handuk merah tergantung. Sementara di dinding ada gambar/lukisan 2 dimensi dengan latar belakang yang berbeda-beda. Lelaki di depan rumahnya, perempuan dengan bajunya tertiup angin di depan toko, wanita di depan rumahnya dan lain sebagainya.

Nah, kalau pengunjung perhatikan dengan jeli, ternyata di lukisan-lukisan itu, ada beberapa benda diganti dengan Lego – yang bentuk 3 dimensinya ada di ruangan yang bersangkutan. Kreatif ya!!

 

Pajangan terakhir di pameran ini adalah 3 orang Lego yang memeluk batang pohon.

img_20160430_121307.jpg

Puas melihat benda-benda seni dari Lego, pengunjung (dengan anak-anak) bisa main Lego sepuasnya di Brickopolis. A tentunya paling senang di tempat ini. Dia sibuk membuat zona kontruksi lengkap dengan loader, backhoe, roller bahkan mengeja kata ‘Construction’ dengan Lego. Saya mah cukup membuat huruf Z, O untuk kata ‘Zone’….he….he….he
image
image

O iya..ada tempat buat selfie juga…saya dan A bergantian pakai muka Lego minifigs

Seru ya? Buat saya, saya memang senang pergi ke pameran yang berhubungan dengan Lego, maklum memang si kecil hobi sekali dengan Lego. Dengan pergi ke acara-acara seperti ini, saya mau si kecil bisa melihat apa yang bisa dia lakukan dengan Lego, mencari ide dan juga ya buat dia terus melatih kreativitasnya.

Ala Amerika : Cuci Mata di Toko Barang Bekas

Di Amrik yang namanya toko barang bekas (bukan baru) itu dimana-mana. Judulnya bisa toko antik, toko hemat(thrift), dikelola sendiri atau bagian dari chain : Goodwill, Salvation Army, Clothes Mentor, Plato Closet dll.

Dari sekian banyak tempat jual barang bekas pakai , di kota saya ada yang namanya Peddler Mall – kalau terjemahan bebasnya sih Mal Kelontong ya..tapi yang saya lihat di sini PM itu ibaratnya ‘garage sale‘ sepanjang tahun deh, karena barang-barang  yang dijual di PM rata-rata barang bekas pakai, meskipun ada PM yang penjajanya menjual makanan ringan.

PM penataannya mengingatkan saya dengan penataan Pasar Senen…he…he..he di mana ya ada lapak-lapak terbuka di sana sini, bedanya di PM ya tidak ada penjual di lapak, pengunjung tinggal ambil barang yang mereka tertarik untuk di bayar di kasir di  pintu masuk.

Di PM, kita ibarat menemukan ‘harta karun’ yang tidak disangka-sangka.

Hari ini karena hujan seharian, saya yang tadinya dijadwalkan untuk kerja di tempat kedua setelah pagi kerja di tempat pertama, ternyata boleh diliburkan. Nah lo? Kemana dong?

Jadilah kita iseng-iseng mampir ke PM setempat.

Saya pribadi bisa habis waktu berjam-jam cuma melihat-lihat ‘harta karun’ di PM, sementara suami biasanya cuma sekilas wae.

Di PM ini kamu bisa membeli furnitur dari mulai antik sampai relatif baru, peralatan olah raga, peralatan pertukangan, baju, benang-benang rajutan, perhiasan antik, mainan, buku, makanan ringan, kamera, mata uang, piring-piring makan, gelas-gelas, dekorasi rumah dan panjaaaaaaaang lagi lah daftarnya.

Harta karun yang hari ini kami temukan adalah jaket bulu imitasi seharga $10 yang kebetulan muat buat saya!  Saya memang sudah lama kepingin punya jaket bulu, cuma selalu cekikikan karena tergelitik bulu-bulu pas memakainya, jadi mau beli jaket bulu mahal koq sayang uangnya, karena ya bisa jadi tidak terpakai karena ‘kegelian’. Kalau $10 ya boleh lah…

IMG_20151128_174141

 

Si kecil menemukan lebih banyak lagi harta karun : sekantong plastik penuh dengan potongan-potongan acak Lego, mainan senjata Nerf, mobil-mobilan….ha! bisa bokek lah kalau nurutin kemauannya!

Saya juga terpekik kegirangan waktu ketemu lapak yang  menjual rok-rok ala Scottish! Karena jadi ingat waktu kecil, Tante saya membelikan saya oleh-oleh rok ini waktu beliau habis pulang liburan di Inggris. Nostalgia lah istilahnya. Sayang saya kegendutan, jadi tidak ada rok yang muat 😦 (namanya bukan rejeki kali yaaaaaa…)

Tapi itulah serunya menengok tempat-tempat seperti ini, kita seperti dibawa ke masa lalu karena kita menemukan barang-barang yang pernah kita miliki sebelumnya.

Ini beberapa foto dari PM yang saya ambil hari ini:

This slideshow requires JavaScript.

 

Jalan-Jalan : Melanjutkan Perjalanan Menyusuri KY Bourboun Trail

20151122_164422

Halagh!

Setelah nyasar di Jim Beam, saya ‘kecanduan’ ingin melihat tempat-tempat penyulingan lainnya di KY Bourbon Trail! Sekali lagi bukan kecanduan dengan bourbonnya, tapi saya penasaran dengan cara pemasaran mereka : dari sekian banyak tempat penyulingan di KY, bagaimana masing-masing merek membedakan diri mereka dengan pesaingnya? Itu yang lebih membuat rasa ingin tahu saya membuncah, kalau masalah rasa, blaaaaaaaaaaaahhhhh tetap saya tidak doyan. 😉

Minggu, tanggal 24 November 2015, saya loncat-loncat kegirangan karena matahari bersinar cerah dan suhu udara lumayan bersahabat.

Maklum, di Amerika, kalau sudah masuk bulan November itu artinya sudah harus bersiap-siap menghadapi suhu dingin bahkan salju. Setiap kali ada hari dimana udara lumayan hangat dan matahari bersinar, sebagian besar orang sini langsung memanfaatkan dengan pergi ke luar menikmati udara bagus sebisanya. Demikian juga saya.

Jadilah kami ngacir menuju lokasi Maker’s Mark. Saya pilih MM karena botol-botol MM itu ditutup dengan menggunakan lilin merah – yang saya ingat pernah saya lakoni waktu kerja di perusahaan Jepang tahun 1997 dimana bos saya mengelem amplop berisi dokumen penting dengan lilin merah – kesannya ‘keren’ dan aristrokat gitu…ha….ha….ha.

MM lokasinya di selatan kota Louisville, untuk menuju MM, kami melewati 2 tempat penyulingan lainnya : Jim Beam dan Four Roses – yang lokasinya di jalan utama. Saya pikir dong lokasi MM juga di jalan besar, ternyata salah besar. Untuk ke lokasi MM, kami masuk ke ‘pedesaan’ , istilahnya di tempat ‘jin buang anak’ atau out of nowhere gitu.

Seperti juga lokasi Jim Beam and Woodford Reserve, kampus MM juga apik dan asri (dan tidak bau!!)

Seperti halnya Jim Beam, di MM juga tersedia tur, di MM harga tiket untuk dewasa itu $9, anak-anak dibawah usia 21 tahun gratis.

Kampus MM relatif lebih kecil dibanding Woodford Reserve, tapi itu karena MM punya kampus lebih dari 1 lokasi. Tur kami kali ini , seorang wanita dan kita tidak dibekali radio, tapi cukup mendengarkan suara si pemandu tur.

MM konon menggunakan tipe gandum yang berbeda dengan merek lainnya, disamping itu seperti juga Woodford yang mempunyai produk ‘khas’ disamping produk utama mereka, MM punya Maker’s Mark 46, bourbon untuk produk ini menyerap tambahan kayu tertentu disamping tong kayu yang digunakan untuk produk utama. Warnanya menjadi lebih gelap dan konon rasanya lebih ‘dalam’.

Dibanding Woodford, tempat penyimpanan tong kayu MM lebih kecil dan juga di MM, tong-tong kayu ini diputar dengan tangan untuk menjamin ‘kematangan’ merata dari si borbon. (di Woodford mereka mengandalkan perubahan musim untuk pematangan borbon mereka)

Yang beda lagi, di MM, pengunjung dibolehkan menco’el jari mereka untuk mencicipi si borbon saat dalam proses fermentasi – dimana semua bahan-bahan setelah selesai ditumpuk, dituang ke tong kayu raksasa terbuka. Ewwwwwwww!!

Ruang icip-icip di MM juga terlihat lebih ‘mewah’, karena dindingnya kaca. Pengunjung mencicipi 4 jenis borbon : dari tipe pertama yang warnanya sangat terang (hampir bening) hingga tipe nomor 4 yang warnanya paling gelap.

Beda dengan kunjungan di Woodford dimana ada 2 ibu-ibu yang juga ‘memble’ setelah menegak borbon, disini cuma saya yang mukanya berkerut-kerut setelah mencicipi borbon, pengunjung lainnya sepertinya semua penggemar borbon, karena saya mendengar suara ‘aaaaaahhhhhh’ dari mereka.

O iya, kalau di Woodford coklat disediakan saat pencicipan, di MM, coklat bisa diambil setelah pencicipan. (Jelas, saya ambil sebanyak mungkin!! 😉

Setelah pencicipan, pengunjung masuk ke toko suvenir, dimana pengunjung bisa me’wax botol ataupun gelas pilihan mereka.

Saya tidak ‘ngeh’ kalau boleh memilih me-wax gelas, jadilah saya pilih borbon paling kecil untuk di lilinkan. (kalau boleh milih, saya mending ‘melilin’ gelas daripada botol borbon, karena lebih murah dan juga saya tidak tahu mau dikemanakan si borbon itu yak???)

Pengunjung harus memakai celemek, kacamata pengaman, sarung tangan dan sarung lengan sebelum masuk ke tempat waxing.(waxing bahasa Indonesianya apa ya????)

Proses waxing ini di MM sepenuhnya dilakukan dengan tangan – bukan mesin. Konon pemilik MM sempat berargumen untuk mengubah proses ini dengan menggunakan mesin, tapi sang istri berketetapan untuk melanjutkan tradisi dan dia menang. Jadilah hingga detik ini semua botol-botol MM di tutup dengan lilin merah yang tidak ada satupun yang sama.

Proses pelilinan dengan tangan ini lucunya membuat beberapa botol menjadi bahan koleksi – karena sifatnya yang unik. Ada beberapa botol yang ‘kebanyakan’ lilin hingga meleleh ke label – yang tidak seharusnya’- tapi oleh MM dibuat menjadi ‘one of a kind‘.  Semakin ‘ngawur’ lelehan si lilin, semakin ‘keren’ si botol jadinya. Ada-ada saja ya??

Di akhir tur, penunjung boleh berjalan kaki kembali ke gedung utama atau naik troli ke tempat parkir. Saya dan si kecil pilih naik troli, karena si kecil hobi naik troli!

20151122_163526

Jadi apa dong perbedaan antara satu penyulingan dengan yang lainnya?

  • Strategi pemasaran jelas memegang peranan penting dalam pembedaan masing-masing penyulingan
  • Jim Beam satu-satunya tempat penyulingan (diantara 2 lainnya : Woodford dan Maker’s Mark) yang punya tempat makan yang cukup mengenyangkan (bukan cuma makanan ringan)
  • Jim Beam dan Woodford menjual coklat, tapi tidak di MM
  • Jim Beam juga satu-satunya tempat penyulingan yang melakukan pencicipan dengan cara ‘dispenser’. Pencicipan di Jim Beam itu lucu, ada kira-kira 5 stasiun dispenser bourbon dengan berbagai rasa dimana pengunjung tinggal menggunakan kartu yang mereka dapat dari pembelian tiket untuk mencicipi borbon. Seperti dispenser soda di tempat makan cepat saji.
  • Cuma di MM pengunjung bisa melakoni pelilinan botol untuk dibeli.
  • Di MM yang saya senang itu di gedung pembelian tiket ada dinding bergambar menggunakan ubin-ubin kecil warna warni. Cantik sekali, jadilah saya ngeceng di dinding tersebut berkali-kali 😉
  • Juga di gedung terakhir sebelum masuk ke toko suvenir, di langit-langit mereka buat keramik warna-warni yang masing-masing warna melambangkan proses pembuatan borbon : merah -warna kayu, biru warna air, kuning warna saat peragian.

Puaskah saya jalan-jalan ke tempat penyulingan borbon?

You’ll never know! ;-))

 

 

Jalan-Jalan Akhir Pekan : Mengunjungi Tempat Penyulingan Bourbon

Negara bagian Kentucky, tempat saya tinggal sekarang, boleh dibilang terkenal akan dua hal :

  • Balapan Kuda dan
  • Minuman Bourbon (sejenis wiski)

Waktu pertama kali pindah ke Louisville, Kentucky saya bingung karena melihat patung kuda dimana-mana, diberitahu suami kalau di Kentucky balapan kuda itu tradisi orang sini. Di kota Louisville sendiri, setiap tahun ada festival Kentucky Derby, acara tahunan yang heboh dan ditunggu-tunggu kalangan elit di sini.

Selain kuda, KY juga terkenal akan bourbon-nya. Bourbon itu sejenis wiski, boleh dibilang wiskinya Amerika lah, karena pakemnya bourbon hanya boleh di produksi di Amerika. Konon sumber air alam di KY membuat bourbon lebih khas rasanya dibanding di tempat lain.

Nah di KY, saking banyaknya tempat penyulingan bourbon di sini, pemda setempat membuat atraksi turis, namanya Kentucky Bourbon Trail. Saya yang meskipun bukan penggemar minuman beralkohol;berhubung bukan penduduk asli Kentucky terus terang penasaran dengan si bourbon ini.

Setelah minggu lalu tidak sengaja melewati salah satu tempat penyulingan bourbon, Jim Beam, saya bernegosiasi dengan suami untuk melakoni KY bourbon trail tanpa dia tergoda ingin minum melampau batas.

wpid-wp-1447896474236.jpeg

Jadilah hari ini, Minggu tanggal 15 November 2015, kami memulai petualangan kami menyelusuri KY bourbon trail.

Dari 9 tempat penyulingan di Kentucky, kami pilih penyulingan di timur Louisville, yaitu di kota Lawrenceburg, dimana ada 4 tempat penyulingan yang lokasinya berdekatan ; Four Roses, Wild Turkey, Woodford Reserve dan Town Branch.

Bukan jadi mau singgah ke-empat-empatnya, tapi paling tidak kami ada rencana cadangan lah, karena siapa tahu kami ternyata tidak suka yang satu, bisa pergi ke tempat yang lain.

Pilihan pertama kami adalah Wild Turkey, eh alah waktu sampai di lokasi, ternyata tutup (padahal waktu di cari di Google, tertulis jam operasi untuk hari Minggu). Tu kan?!! Untung kita pilih jalur yang ada 3 pilihan lainnya. Setelah mengecek lewat telpon kami putuskan untuk ke Woodford Reserve.

Seperti halnya lokasi Jim Beam, Woodford Reserve ini lokasinya juga apik, bersih dan ‘tenteram’.

Di gedung utama, pengunjung bisa duduk di lobi yang luas untuk menunggu bus tur berikutnya, sambil melihat-lihat toko suvenir yang menjual produk Woodford Reserve, dari mulai bourbonnya sendiri, bumbu-bumbu dapur, gelas-gelas, sampai pernak-pernik khas Woodford Reserve.

Di gedung utama ini, pengunjung juga bisa membeli tiket untuk tur : $10 per orang, anak-anak dibawah 18 tahun gratis dan mengambil paspor KY Bourbon Trail.

20151115_145855

Jeda antara tur yang satu dengan yang berikutnya itu sekitar 30 menit, tidak terlalu lama. Setiap pengunjung diberikan radio pendengar lengkap dengan ear set jadi si pemandu turis tidak perlu berbicara dengan suara keras tapi masing-masing pengunjung bisa mendengar penjelasan dengan baik.

Dari gedung utama, kami naik ke bis untuk pergi ke lokasi penyulingan.

wpid-wp-1447639431035.jpeg

Gedung pertama yang kami kunjungi adalah gedung dimana awal pembuatan bourbon dimulai. Ada 5 hal penting dalam pembuatan bourbon, seperti yang tercantum dalam diagram ini :

IMG_20151115_141903

Di gedung ini juga, bahan-bahan utama di campur dan di giling bersama-sama untuk kemudian di fermentasi di dalam tong kayu (barrel) raksasa.

Proses selanjutnya adalah proses penyulingan, di ruang penyulingan ada 3 ‘botol’ ukuran besar yang mengingatkan saya dengan botol si jin ‘Jinnie’.

20151115_142526

Selesai penyuingan, tahap berikutnya adalah tahap yang paling penting dalam pembuatan bourbon : yaitu tahap pematangan (aging). Bourbon yang sudah disuling, dituang kedalam tong-tong kayu, lalu di simpan di dalam gedung khusus untuk menyimpan si tong kayu ini.

Masing-masing tong kayu tertera tanggal awal penyimpanan. Untuk mencapai rasa yang diinginkan rata-rata bourbon disimpan tidak kurang dari 6 tahunan.

Untuk mengetes apakah bourbon sudah siap untuk dipasarkan, dalam waktu tertentu, crafter akan mencicipi bourbon yang bersangkutan dari masing-masing tong. Bisa di lihat di beberapa tong, ada bagian yang terbuka, yang tandanya crafter sudah pernah cicipi tong tersebut.

Selesai penyulingan, semua bourbon yang sudah jadi sekarang siap untuk dibotolkan dan dikirim ke pemasok di seluruh penjuru Amerika.

Tur di tutup dengan pencicipan bourbon. Masing-masing pengunjung di beri 2 gelas kecil (shot) bourbon : satu bourbon biasa dan satu lagi bourbon double oak (bourbon yang mengalami proses lanjutan setelah proses utama selesai) dengan satu coklat isi bourbon.

Pengunjung diminta mencicip masing-masing 3 kali. Setiap selesai mencicipi, kami diminta untuk membayangkan rasa ‘awal’ yang kami rasakan. Bourbon, seperti halnya parfum, memiliki 3 tahap perasaan yang berbeda. Perasaan awal, menengah dan akhir.

Rasa awal yang lazim dirasakan oleh pengunjung itu adalah rasa ‘buah’, rasa tengah mulai dari kayu manis, daun mint, sedangkan rasa akhir itu mulai terasa aroma kayu oak, coklat, tembakau, kopi dsb. Diagram ‘rasa’ ini berbeda dimasing-masing bourbon, bisa dilihat di bawah ini.

WDF_Flavor-Wheel_RYE

Waktu saya cicip si bourbon, mblllaaaaaaaaaaaaaaah…..lidah ini langsung protes, dan ternyata bukan saya saja yang tidak bisa ‘menikmati’ rasa bourbon, ada 2 pengunjung wanita lainnya yang juga mengernyitkan dahi seusai mencicipi. Terus terang saya koq lebih senang membaui si wiski dibanding menegaknya. Hi..hi..hi..

Buat saya pribadi, menengok dengan kepala sendiri bagaimana proses pembuatan wiski memberi wacana sendiri buat saya. Dari mulai terkagum-kagum melihat tong setinggi rumah, tumpukan tong kayu setinggi langit dan ‘njelimetnya’ ‘merasakan’ aroma dan rasa si bourbon, saya lumayanlah jadi mengerti apa itu ‘bourbon‘ tanpa harus jadi penikmat ataupun pecandu. 😉

 2015-11-152

2015-11-151

2015-11-15

Jalan-Jalan Akhir Pekan : Hutan Bernheim

Halo!

Sudah lama ya saya tidak cerita jalan-jalan, memang boleh di bilang bulan Oktober, kami tidak jalan-jalan kemana-mana, antara kerja dan acara pramuka si kecil, yang ada hari Sabtu dan Minggu cuma digunakan untuk beres-beres rumah, padahal bulan Oktober itu banyak acara Fall Festival yang seru-seru. Sedih juga karena kelewatan ikutan acara-acara seperti itu.

Hari ini, boleh dibilang satu-satunya hari Sabtu bebas untuk saya di bulan November. Saya wanti-wanti bilang ke suami untuk jalan-jalan ke hutan Bernheim. Kami terakhir ke Bernheim itu dua tahun lalu waktu ada acara Color of Leaf di bulan Oktober. Kenapa saya pilih jalan-jalan di alam? selain dipaksa berolah raga, juga relatif lebih murah dan juga saya tidak cuma jalan-jalan ke mal (dan yang ada belanja tidak karuan!!)

Hutan Bernheim itu lokasinya di selatan tempat kami tinggal, sekitar 30 menitan. Ongkos masuk kendaraan $5 per mobil, tidak mahal kan?!

Sampai di Bernheim, kami ke lokasi menara pengawas kebakaran, haduh..waktu naik ke atas menara, saya lumayan deg-degan juga..sepanjang menaiki tangga, saya dalam komat kamit ‘jangan lihat ke bawah! jangan lihat ke bawah!’

Meskipun tidak tinggi-tinggi amat, perasaan strukturnya ringkih gitu! (padahal enggak juga sih!!) dan agak-agak sempit (ternyata saya punya ketakutan terjebak di tempat terkukung). Setelah sampai diatas, DUH! leganya!

IMG_20151107_133601-001

Dari lokasi menara kami balik ke tempat pengunjung untuk makan siang di kafe Isaac. Selesai makan, kami ke jalan lagi ke Canopy Tree Walk dimana ada jembatan yang menjulur ke arah ngarai. Keren untuk tempat foto-foto yang jelas!

IMG_20151107_153657

2015-11-07

Selesai jalan di Canopy Tree Walk, kita coba satu jalan alam lagi : Rock Run Loop. Yang agak beda di jalur pendakian ini, di tengah-tengah jalur ada sungai kecil – yang karena musim, sungainya kering, hampir tidak ada airnya – tapi berarti kita bisa jalan di tengah-tengah ‘sungai’. Entah kenapa saya hobi jalan di sungai kecil, kecipak kecipuk.

Jadi buat saya jalur ini paling menarik! (tidak bohong kalau saya banyak berselfie ria disini…he…he…he)

2015-11-071

2015-11-073

Cukup 3 pendakian saja kami lakoni hari ini, bukan kenapa-kenapa, cuaca agak kurang mendukung dan juga karena pergantian musim, hari-hari di bulan November memang jadi lebih pendek, baru jam 4:30 pm, hari sudah agak gelap.

Tapi yang jelas, kami senang. Berjalan-jalan di alam itu memang menyenangkan hati (dan kantong!), menghirup udara segar, melihat daun-daun berjatuhan, melihat pemandangan indah, adem hati rasanya. 😉

Turis Lokal : Bersepeda Menyeberang Jembatan ke Indianaja

Akhir pekan, baik itu Sabtu atau Minggu, kadang keluarga kami menyempatkan diri melakukan aktifitas yang agak bedalah dengan hari-hari biasa. Kadang kalau ada rejeki, kami keluar kota, tapi ya tidak selalu juga. Karena saya kadang hari Sabtu kerja dari jam 8:30 am sampai jam 5:00 pm, karena saya kerja di dua tempat ;dulu malah saya juga sering kerja di hari Minggu,baru di pertengahan bulan Mei, saya mengalah untuk tidak lagi kerja di hari Minggu.

Minggu ini kami tadinya mau berkayak ria, tapi sudah agak telat, dan ternyata agak mahal di ongkos….($30 per kayak), jadilah diteruskan berkendara ke tengah kota, dimana saya dan si kecil langsung sepakat mau menyewa sepeda dan menyebarang sungai Ohio.

Kota Louisville itu lokasinya di tepi sungai Ohio. Di seberang sungai Ohio itu sudah masuk negara bagian Indiana. Di antara jembatan-jembatan yang ada, ada satu jembatan yang diubah fungsinya menjadi jembatan penyeberangan orang.

DSCN2059

Kami sudah pernah berjalan di jembatan ini, dan juga sudah pernah menyewa ‘sepeda’ (Surrey) untuk keliling-keliling tengah kota, tapi belum pernah menyewa sepeda untuk menyeberang jembatan.

2013-06-29

Di ujung jembatan, ada tempat penyewaan ‘sepeda’ : Wheels Fun Rental namanya.  Pengunjung bisa menyewa sepeda biasa, sepeda per orang, sepeda rangkap 2 untuk 3-4 orang, atau sepeda rangkap 4 untuk 6 orang.

Di tahun 2013, kami sewa ‘Surrey’ untuk jalan-jalan keliling tengah kota, tapi Surrey tidak bisa dibawa menyeberang jembatan.

July112013_40th

Jadi kali ini kami menyewa sepeda rangkap dua dengan tempat duduk di belakang untuk si kecil (Deuce Coupe) Ongkos untuk menyewa sepeda ini $20 per jam.

Buat saya sih seru saja melakoni hal-hal seperti ini. Naik jembatan, saya dan suami sempat kewalahan mengayuh pedal, jadilah si kecil harus membantu dengan mendorong si sepeda dari belakang…ha…ha…ha…. Demikian juga waktu kami sampai di sisi Indiana dan mau balik ke Kentucky, si kecil lagi-lagi ‘dipekerjakan’ untuk mendorong sepeda.

2015-07-261

Ternyata kami cuma menghabiskan waktu sekitar 30 menit untuk menyebarang jembatan dan balik ke lokasi,sementara waktu sewa kita 1 jam,  karena si babe kecapaian, jadilah saya dan si kecil wara-wiri berduaan menghabiskan jatah waktu sewa.

2015-07-265

2015-07-262

Setelah lelah bersepeda, kami jajan hotdog dan es krim dari pedangan makanan di taman. (Andai ada bakso, saya mah pilih bakso atau siomay deh!)

Lumayan lah, meskipun cuma 1 jam, yang penting kami menghabiskan waktu bersama-sama dan bersenang-senang!

2015-07-027

Jalan-Jalan Akhir Pekan : Lego Americana Road Show

Anak saya itu hobi sekali main LEGO. Setiap kali ada acara berbau LEGO kita usahakan mampir , dari mulai LEGO Kids Festival, Pameran LEGO Sculpture in kebun binatang, dan baru-baru ini acara LEGO Americana Road Show.

Kalau LEGO Kids Festival itu acara untuk anak-anak dimana mereka bisa bermain LEGO sepuasnya, LEGO Sculpture pameran patung-patung LEGO bernuansa alam, LEGO Americana Road Show adalah pameran gedung-gedung bersejarah di Amerika terbuat dari LEGO tentunya!

Saya tahunya acara ini ya dari majalah LEGO yang memang kita langganan. Seperti juga LEGO Sculpture, acara LEGO Americana ini berpindah dari satu negara bagian ke negara bagian lain.

Nah, dari tanggal 3 Juli kemarin, hingga tanggal 19 Juli, kebetulan acara LEGO Americana ini diselenggarakan di kota Cincinnati (atau Cincy biasa orang Amrik sebutnya), yang lokasinya cuma 2 jam-an dari tempat kita tingga/

Karena baru tahu waktu saya ultah minggu lalu dan jadwal kerja saya dan suami tidak pas di hari biasa, kita baru bisa berangkat ya hari Minggu ini, 19 Juli 2015 – yang juga ultah suami saya.

LEGO Americana Road Show di Cincy, di adakan di pusat perbelanjaan Kenwood Towne Centre. Total ada 9 monumen bersejarah yang akan dipamerkan :

  1. Supreme Court
  2. White House
  3. Liberty Bell
  4. Lincoln Memorial
  5. Washington Monument
  6. Statue of Liberty
  7. Independence Hall
  8. Old North Church
  9. US Capitol Building

Kita sampai di lokasi jam 12, pengunjung mal sudah ramainya minta ampun! Berbekal kamera, kami sekeluarga jadilah ‘bergerilya’ dari satu monumen ke monumen lain. Selain monumen-monumen bersejarah, juga ada beberapa struktur bebas yang kadang isinya kocak-kocak. Contohnya ada struktur seperti monumen Mount Rushmore, tapi digabungkan dengan Cloud Koo Koo land!

Memang kalau melihat video-video di situs LEGO, artis-artis pembuat LEGO suka nyeleneh dalam membuat bagan.

Yuk, belajar sejarah Amerika dari LEGO!

]

Kado Ulang Tahun : Bermain Rintangan di Alam Terbuka

Tanggal 11 Juli kemarin, Saya ulang tahun. Tidak usah kasih tahu ya umur berapa, he…he..he..anggap saja forever 21 gitu. Ultah kali ini saya tuh memang sudah kepingin sekali main-main di alam. Tahun lalu kita pergi kemping, tahun ini berhubung jatah liburan habis, jadi kemping terpaksa ditiadakan. Tapi saya tetap ingin ‘jalan-jalan’ ke tempat yang baru.

Beberapa minggu lalu waktu lagi buka-buka Facebook, tidak sengaja melihat iklan GoApe yang akan buka cabang atraksi baru di lokasi tempat kami tinggal. Saya lihat-lihat, koq seru juga ya? Tanya ke suami, boleh tidak ikutan kegiatan seperti ini? dia bilang oke-oke saja. Jadilah seminggu sebelum ultah saya, saya pesan spot untuk kita bertiga.

o iya, GoApe itu perusahaan penyelenggara treetop adventure di berbagai lokasi di negara-negara bagian di Amrik. Mereka baru buka site di hutan nasional Jefferson yang lokasinya cuma 30 menitan dari tempat kita tinggal. Melihat postingan teman saya di Facebook, di Indonesia sendiri, kalau tidak salah sudah ada atraksi seperti ini, jadi teman-teman Indonesia mungkin sudah familiar dengan atraksi ini.

Saya pribadi dengar GoApe dan treetop adventure ya baru kali ini. Ini pengalaman baru untuk saya dan keluarga. Tidak satupun dari kita yang tahu apa akan kita lakoni…ha….ha….ha.

Kita dijadwalkan mulai itu jam 12 siang. Sampai dilokasi, setiap peserta akan diminta untuk mengisi berkas-berkas yang diperlukan : nama, alamat, tanggal lahir dan menandatangai ‘waiver‘. Setelah dokumentasi selesai, kita lalu ke lokasi dengan staf GoApe.

Selama 30 menit kita di berikan instruksi tentang keselamatan, resiko, dan prosedur lainnya seperti meminta pertolongan, cara mendarat setelah berzip line, istilah-istilah yang digunakan selama di permainan  dll.

Berhubung kami membawa anak kami, kami wanti-wanti memberitahukan si kecil masalah keselamatan ini. Maklum, wong kami akan bermain-main di ketinggian 40 ft,jadi masalah keselamatan dan bagaimana cara yang benar untuk bermain haruslah kita perhatikan sebaik-baiknya.

Di briefing ini,peserta di berikan sabuk, lengkap dengan segala kaitan yang akan di perlukan selama bermain di pepohonan. Intinya ada 2 sabuk dengan pengait, merah dan biru, 1 pulley (pengait), dan satu pengait kunci warna hijau. Sabuk biru selalu akan dikaitan dengan pulley setiap kali peserta akan menyeberang rintangan dengan menggunakan kabel, sabuk merah, boleh dibilang sabuk pengaman tambahan, pengunci hijau digunakan setiap kali ada kaitan hijau di rintangan.

2015-07-124

Setelah instruksi pemakaian sabuk dan penggunaan masing-masing sabuk, dilanjutkan dengan kami menjalani rintangan ringan sebagai pemanasan sebelum masuk ke lokasi permainan. Rintangan ringan yang di lakoni di pemanasan ini adalah menggunakan tangga tali, berjalan di kabel dan meluncur di zipline pendek.

2015-07-125

Setelah selesai pemanasan, mulailah kamu melakoni atraksi yang sesungguhnya. Ada 5 lokasi (sites) dengan 5 ziplines, dengan total penyebrangan rintangan : 40, mulai dari berayun tarzan, balok kayu, jaring-jaring, dan tangga tali.

Di situs pertama, saya belum-belum sudah stuck…ha…ha..ha..tidak kuat menarik beban diri sendiri ke atas setelah nyangkut di jaring-jaring. Jadilah dipanggil bantuan untuk membantu saya ke penyeberangan berikutnya. Tapi si kecil dan suami bisa melewati rintangan dengan selamat.

Yang terberat buat saya adalah memanjat jaring-jaring dan menaiki tangga goyang (tangga yang terbuat dari bambu/kayu dan tali). Ada satu lokasi tangga yang saya hampir menyerah, karena ternyata naik tangga jenis itu bikin capek!!

Rintangan-rintangan lainnya boleh dibilang seru-seru saja.

Yang paling saya nikmati itu ber-ziplining!! Memang awalnya keder, karena harus melompat ke udara bebas, tapi setelah zipline pertama, saya malah kegirangan kalau sudah sampai di zipline. Sayang tidak ada foto saya berzipline, karena saya selalu giliran pertama meluncur, sementara kamera dipegang saya.

Si kecil boleh dibilang tidak mengalami kesulitan apapun. Satu-satunya kendala adalah dia agak dibawah ketinggian minimum, jadi beberapa kali saya atau suami harus ikutan membantu dia memasangkan kabel pengaman.

Ini foto-foto rintangan-rintangan yang kita lakoni selama di lapangan.

Kita menghabiskan waktu 3 jam menyelesaikan rintangan-rintangan yang ada. Letih sudah jelas, tapi saya dan si kecil puas berpetualang di pepohonan! Di akhir acara, kita di bolehkan berpose dengan tulisan-tulisan yang sudah GoApe siapkan. Saya pilih Live Life Adventurously!

DSCN1752Tips untuk teman-teman yang mau berpetualang di atraksi seperti ini :

  1. Pakai sepatu tertutup, saya pakai sepatu bertali tertutup, jadi tidak selalu harus mengecek tali sepatu
  2. Kalau lokasi di hutan, jangan lupa obat nyamuk semprot
  3. Pakai baju pas dibadan, menghindari nyangkut di rintangan
  4. Saya bawa kamera saku yang saya kaitkan di tali baju. Yang jelas kalau mau bawa kamera, harus bisa menyimpan tanpa menghalangi kabel-kabel pengaman
  5. Kalau rambutnya panjang, mending di kuncir biar tidak riweh
  6. Tidak usah buru-buru dalam menyelesaikan rintangan, kecuali memang acara balapan
  7. Kalau takut, lelah, tidak usah malu memanggil bantuan.