gaya hidup

Pertama Kali : Ikutan Kelas Masak

Kali ini saya mau cerita pengalaman saya ikut kelas masak bareng Cooking at Millie.

Nemu kelas ini tidak sengaja pas lagi browsing Facebook…lucu juga pikir saya.

Secara saya seneng coklat…

Iseng ah..gak ada salahnya! Jadilah saya daftarkan ke kelas hari Selasa tanggal 12 Februari 2019 jam 6:30 PM.

Biaya nya $55.00 , gak murah sik..sekali2 boleh lah.

Saya sempat nanya boleh gak bawa anak saya -buat motoin says gitu- tapi gak boleh karena tempat terbatas katanya.

Jadilah selesai kerja, jam 5:40 pm, saya berangkat. Lokasi kelas di pusat kota Louisville, sekitar 30 menitan dari tempat saya tinggal.

Sampai di lokasi, sudah ada 8 peserta, semuanya pasangan..ada Ibu Dan anaknya, ada suami istri….lha..saya manyun juga cuma sendiri…katanya tempat terbatas??

Ya sudahlah…

Saya pilih meja kedua dari depan.

Penataan ruang ya seperti layaknya dapur. Ada kompor dengan 4 burner, panci, mangkuk, spatula, garpu.

Di area kerja saya, sudah tersedia bahan2 yang akan digunakan untuk membuat coklat malam ini

Jam 6:35, kelas dimulai.

Coklat pertama yang dibuat adalah oreo chocolate truffles.

Tinggal campur kue oreo yang sudah jadi bubuk- tanpa bagian putihnya- dengan cream cheese.

Adonan diuleni sampai tercampur semuanya lalu dibentuk bola-bola kecil

Koq truffles saya pipih begini ya?? Ternyata cara saya me-roll adonan kurang “muter”! Ha!!

Bola2 coklat ini lalu disimpan di kulkas supaya mengeras.

Aktifitas media adalah membuat adonan bentukan coklat yang nantinya akan digunakan untuk membuat coklat berbentuk bunga mawar.

Pertama-tama air didihkan diatas panci, setelah mendidih, matikan api,pindahkan panci ke counter, kalu kita letakkan coklat serpihan di atasnya dan mulai mengaduk-aduk hingga semua coklat meleleh.

Setelah meleleh, masukkan air gulag sedkitsemi deficit. Air gula akan membuat lelehan coklat kita liat seperti clay..

Proses ini lumayan makan waktu lama, karena kita harus terus mengelus menguleni adonan coklat sampai adonan “pas”: tidak berair, tidak terlalu kaku juga.

Setelah adonan jadi, seperti foto diatas, harus di keringkan.

Sementara menunggu adonan kering, peserta ke penganan coklat berikut : stoberi celup coklat.

Langkah pertama adalah serpihan coklat yang ditandai dipping kita lelehkan.

Prosesnya sama seperti melelehkan coklat pertama kali, tapi kita tidak menggunakan tambahan gula.

Dan disini peserta harus terus menerus mengaduk si lelehan coklat sembari mencemplung si stroberi supaya coklat tidak mengeras.

Saya barragan dengan peserta sebelah gantian mengaduk coklatnya.

O iya..truffles kita yang disimpan di kulkas sebelumnya juga akan dicelup coklat barengan dengan stroberi.

Tuh….hasilnya!!! Banyak ya?!!

Selesai celap celup, kita balik ke adonan coklat lagi.

Sekarang peserta harus meratakan si adonan

Haduh! Pegel!

Sebisa mungkin kita bikin adonanjadi tipis, supaya lebih enak dimakan.

Selesai meratakan adonan, mulai lah kita mencetak pola untuk membuat bunga mawar coklat.

Cetakan yang dipakai adalah cetakan berbentuk hati dengan ukuran yang berbeda-beda.

Peserta juga diberikan edible glitters yang bisa ditaburkan di kelopak mawar.

Dan ini hasilnya!

Selesai acara, masing-masing peserta membawa pula satu kontak coklat berisi oreo truffles, stroberi value coklat, coklat berbentuk mawar dan lolipop hati.

Seru?

Seru! Saya pribadi tidak hobi masak, tapi saya lebih tertarik ke ‘ilmu’ memasak…

Misalnya….saya jadi tahu

Kenapa coklat jangan dicampur dengan air misalnya (karena buyar), kenapa stroberinya jangan disimpan di lemari es..karena akan terlalu berair..akan susah celupan coklat nempel.

Kenapa pas nyampur gula dengan coklat kita gak mau adonan terlalu berminyak…

Mau ikutan lagi?

Boleh aja..kalau temanya menarik!

O iya..peserta disuguhi 2 shots bourbon…di tengah-tengah kelas…

Say minum seeuntik…ha.ha..ha..gak doyan…berhubung disuguhi ya monggo wae….

Sekian cerita pendek pengalaman saya…

Sampai lain kali!

Advertisements

Mumpung di Amrik: Explorasi Makanan Dunia

Sebelum ke Amrik, saya boleh dibilang kurang gaul dalam hal makanan. Pernah sik makan di resto Arab di hotel Sahid Jaya, makan Korea di resto2 dekat bundaran HI, makan Sushi di Darmawangsa, makan sup telur ala Cina di Blok M, makan taco di Plaza Indonesia, makan burger di resto rantai ala Amrik.

Gak berani makan yang kurang familiar ya, selain keder, gak ada teman yang mau diajak dan mahal juga kali…

Disini saya pertama kalinya makan masakan India…eh..suka ternyata….

Lalu kebetulan punya kenalan orang Turki, orang Irak, orang Paki yang rata-rata hobi masak.

Jadilah saya kenal baklava, nasi biryani, dan berbagai makanan asing lainnya….

Yang enaknya di Amrik, harga makanan dunia itu rata-rata ya sama dengan masakan lokal.

Kalau pas ada rejeki kami jalan-jalan ke kota besar di Amrik, pasti kami nyobain makan di resto yang tidak biasa.

Yang jelas nyari resto Indo lah, dari mulai Seattle, San Francisco, Denver, Ohiyo di Cleveland, Bali di Columbus, Mayasari di Indiana, Rickshaw di Chicago, Dallas, Bandung di Madison, Java Warung sudah kami coba.

Favorit kedua itu masakan India, menu favorit saya itu domba/lamb, mau di nasi, atau ala semur, saya doyan.

Kalau di resto Cina, saya paling girang kalau nemu bebek Peking.

Masakan Korea, ya nge-BBQ .

Buat saya, selain excited nyoba makanan baru, saya senang menelaah kemiripan makanan negara yang satu dengan negara yang lain ataupun karakter makanan.

Baru tahu kalau ada mi kari misalnya, atau ternyata masakan Afrika banyak penganan ikan dan rasanya mirip sama ikan panggang Indo.

Atau idealnya bebek Peking supaya garing, harus dianginin 24 jam sebelum dimasak…

Siomai bukan cuma milik abang2 sepeda di pinggiran Jakarta….

Jenis-jenis mi itu buanyaaaak….. ada mi kurus, mi endut (udon), mi transparan dan seterusnya…

Ramen aslinya kuah dasarnya dari 🐷🐖🐽

Vietnam dan India kenal dengan krupuk juga…

Crepes pada dasarnya martabak….bisa manis, bisa asin

Matcha, Chai, jadi favorit saya selain teh Sari Wangi…

Fudge itu ibarat dodol buat bule…

Yogurt ternyata bisa digunakan di makanan tho?

Orang Meksiko, Cuban, Afrika ternyata demen pisang goreng juga.

Inget susu kental manis?

Coklat Brazil, cemilan manis ala Meksiko pakai juga loooh

Seru kalau saya bilang ya..

Ternyata banyak yang kita pelajari dari makanan!

Beneran deh..saran saya..kalau tinggal di sini, apalagi di kota besar..yuk berpetualang kuliner!

Pertama Kali : Dilukis dan Melukis

Dulu waktu tinggal di Indo, pas jalan-jalan ke Pasar Seni Ancol sering lihat artis yang sedang melukis modelnya atau pengunjung di publik.

Lucu juga.

Cuma saya tidak PD. Mahal juga kali…

Di Amrik, pemandangan yang sama cukup sering saya lihat. Ada rasa kepingin, cuma koq ya keder ya…gimana gitu…

Nah, bulan Oktober lalu, di kota tempat saya tinggal ada festival seni tahunan, St.James Art Festival namanya.

Saya dan teman saya, yang anak Indo juga jalan-jalan lah ke lokasi St. James.

Teman saya sehari sebelumnya sudah mampir dan dia niat banget untuk dilukis sama artis ini.

Saya mah hayoo saja. Cari punya cari, kita ketemu juga artis ybs.

Saya mengamati si artis melukis teman saya.

Ternyata keren loh…dari mulai kanvas kosong, coret sana coret sini, campurkan warna-warna cat, hingga jadi potret wajah itu kira-kira 30 menit.

Teman saya selesai dilukis, saya koq jadi kepengen juga? Latah ya?

Jadilah saya gantian duduk manis di kursi…

30 menit kemudian lukisan wajah saya jadi deh…

Puas gak? Puas.

Apalagi si artis, namanya Ali membolehkan saya memilih warna latar belakang di lukisan saya ( ungu lah😊)

Si artis mematok harga $94 untuk lukisan wajah ini.

Mau dilukis lagi lain kali? Gak solo kali ya..berdua sama anak lucu juga kali…he..he..he…

Mirip gak lukisannya sama aslinya?

Kata anak saya sik mirip 😍

Setelah punya lukisan diri, beberapa bulan kemudian, teman saya yang lainnya mengajak saya ikutan kelas lukis singkat di Uptown.

Saya pernah diajak sebelumnya, tapi tidak ikutan, di tempat yang berbeda.

Nyesel juga tidak ikut, karena pas lihat hasil lukisan teman saya, low lucu juga…

Ya sudah..kesempatan belum tentu datang 2 kali kan?

Biaya kelas singkat ini $40, tapi saya dapat diskon, jadi saya cuma bayar $37.

Sampai di lokasi, peserta sudah disediakan celemek, 4 ukuran kuas, kanvas yang sudah bersketsa sesuai dengan pilihan kelas.

Tema lukisan itu beda setiap bulannya, tema kali ini adalah pemandangan di kanal Venice, Itali.

Saat itu ada total 7 peserta di kelas, 2 laki-laki dan 5 perempuan.

Instrukturnya perempuan masih muda.

Kelas dimulai sesuai waktu, pertama-tama peserta menuangkan cat 6 warna berbeda di kertas di area masing-masing.

Lalu instruktur memberi tahu peserta warna apa yang akan dicampur dan bagian mana dari sketsa yang akan diwarnai.

Setelah 1.5 jam, akhirnya lukisan saya jadi!

Yang uniknya , meskipun kita semua melukis obyek yang sama, hasil akhir beda loh!

Dan yang saya baru sadari, ternyata melukis itu relaxing banget!

Saya sangat menikmati perasaan saat saya mencampur warna dan bermain dengan kuas di kanvas.

Dan waktu lukisan akhirnya selesai, ada rasa puas melihat hasil karya sendiri.

Mau ikutan kelas lukis lagi?

Most likely I will!

Pertama Kali : Nonton Penari Seksi Laki-laki

Baru bikin seri baru ah..judulnya Pertama Kali.

Alias cerita saya saat pertama kali melakukan sesuatu yang baru, yang belum pernah saya lakoni sebelumnya.

Tidak selalu harus yang heboh ya, dari mulai hal kecil seperti masak siomay misalnya, sampai jalan-jalan ke tempat tertentu.

Karena ini tulisan pertama, saya pilih obyek yang agak-agak “Astaga!”

Kalau pembaca merasa tulisan ini tidak pantas dibaca, ya silahkan tidak dibaca.

Kalau memutuskan untuk teruskan membaca, monggo dan terima kasih.

Eng. Ing.Eng.

Male Dancer atau Male Entertainer, begitu mereka menyebut mereka sendiri.

Pernah nonton filem Magic Mike?

Pada dasarnya ya itu yang saya tonton, cuma bukan film, tapi di panggung langsung.

Gara-garanya ada teman yang hobi cari kegiatan ini itu. Dia ajak saya nonton The New Fifty Shades of Male Revue.

Pikir-pikir, ah ayo saja..kebetulan dapat tiket murah $9 dari Groupon, dibanding beli tiket dari agent $23.

What the heck? If it sucks, I’d only be losing $9

Lokasi acara di klub namanya Headliners…waktu sampai di lokasi, kami agak-agak gimana gitu, secara tempatnya gak asik banget….

Oh well. $9. Just enjoy the show

Acara di mulai tepat waktu, jam 8…penari lelaki satu persatu keluar panggung.

Penari pertama, jangkung berwajah Hispanik, namanya Mike.

Penari kedua berwajah Asia Pacific, orang Hawaii ternyata, namanya Kai.

Penari ketiga bule, namanya Sean

Penari keempat dari Jamaika, lupa says namanya

Mulailah mereka berlagak dipanggung….

Tidak berapa lama, satu persatu mulai melucuti pakaian mereka…..

Dan penonton yang 100% perempuan menjerit-jerit histeris.

Ya gimana tidak histeris, wong pemuda-pemuda di panggung ini badannya aduhai semua!! Kekar Dan seksi!!

Tambah histeris waktu semua penari cuma bercelana kolor doang!🤣🤣🤣🤣😊😊

Saya dan teman ya ikutan cekikikan dan histeris lah..

Lah..kapan lagi boleh lihat, nyolek langsung mas-mas berbadan aduhai ini tanpa khawatir dipelototin??

Selain berlagak dipanggung, ternyata tipe acara beginian sangat kuat partisipasi penontonnya.

Yang saya baru tahu , penonton boleh membeli “kartu” kalau tidak salah $20. Nanti grup kartu tertentu dipanggil ke panggung …

Dan masing-masing akan di”hibur” oleh si penari lelaki..one on one.

Asli. Disini penonton ngakak, jejeritan habis-habisan!!

Si penari berlagak seakan-akan melakukan adegan ranjang di panggung.

Saya terperangah antara takjub- kuat sekali ya si Mas ini menggendong penonton A dan “melayani” penonton B – dan penasaran….pegimana ya rasanya di panggung di ajak ” beradegan”???

Selain penonton diajak berpartisipasi di panggung, penari juga turun ke lantai..penonton boleh membeli lap dance $5 minimum untuk penari yang penonton suka, “melayani” di lantai.

Saya dasar norak..cuma bisa terpana tengok sana sini menonton si mas sibuk “menghibur” penonton, sampai-sampai says tidak ngeh kalau teman saya mereka ke-melongo- an saya…..

Teman saya membelikan $5 lap dance dong….

Astaga…si Mas ini berdiri dekat sekali dengan saya, berlegak legok….

Saya asli panik..tidak tahu musti gimana…sama si Mas, tangan saya di pegang trus disuruh mengelus bahu terus ke dada si mas..ya saya pasrah…ha…ha..ha…

Acara ditutup dengan penonton diberi kesempatan berfoto dengan para penari dengan membayar bayar $10.

Kami ya ikut lah..kapan lagi dipangku mas-mas kekar dan seksi???

Pendapat saya tentang acara seperti ini?

Sangat menghibur!

Paling seru ya nonton bareng-bareng teman perempuan lainnya ya…

Semakin banyak, semakin rame deh.

Mau nonton lagi?

Mungkin, tapi gak dalam waktu dekat dan acara begini memang buat saya bukan sesuatu yang dilakoni sering2 ya..karena ya bosen juga….

Seru untuk girls night out, bachelorette party.

Maksiat?.

Ih. Serius amat.

Posting Gak Makna Banget

Halo halo..aduh sudah lamaa ya tidak menulis..padahal banyak juga sikk ide-ide di kepala yang pengen aku tulis….

Sabar ya….

Semalam itu saya iseng-iseng jelajah IG…wuih..banyak orang-orang Indo ya..termasuk orang-orang Indo di Amrik yang beken atau punya pamor atau sekian ribu pengikut di akun sosial medianya…

Coba ah saya klik….

Ada postingan video -> bahasa Indonesia postingan itu apa ya?-…

Loh video si mbak lagi makan pakai tangan, lengkap dengan kunyahan ala Indonesiah….

Asli saya bingung

What did I just watch?

Video seseorang perempuan makan entah apa pakai tangan di Instagram.

Buat apa ya?

Maknanya?

Faedahnya? Manfaatnya?

Jadi gue pada dasarnya menghabiskan waktu gue untuk nonton video gak puguh ini

Halagh.

Ngerti sikkk… kita semua pengen nampang, pengen pamer, pengen tenar dan sejuta pengen lainnya…

Saya juga pengen nampang koq- kalau memang ada yang bisa di nampangin

Tapi……..

Boleh gak pengennya pake makna?

Pengen nampang pakai baju baru…boleh…mungkin bisa mengilhami yang melihat jadi beli baju yang sama…atau belajar maca in baju

Pengen nampang mobil baru….boleh..siapa tahu bikin pembaca jadi kerja lebih giat biar bisa beli mobil kayak kita…

Pengen nampang anak kita pinter sejagat raya? Boleh banget…namanya juga orang tua…memicu kepercayaan diri si anak kan bagus…

Gimana?

Boleh gak kita bikin gerakan Postingan Bermakna?

Postingan yang ada manfaatnya gitu……

Atau itu…terlalu tidak mungkin ya??!!

Telat

Saya itu orangnya telat-an, terutama telat mikir, telat dewasa juga.

Ingat waktu saya ultah jaman SMP sepupu-sepupu saya kasih hadiah saya pemulas bibir mini karena saya koq masih begajulan seperti anak laki, rambut jarang disisir, jarang pakai bedak muka…tomboi banget lah istilahnya.

Jaman kuliah, saya telat mikir musti lulus. Dipikir seperti jaman SMA gitu..tiap tahun pasti naik kelas…baru ngeh waktu lihat mahasiswa2 angkatan bawah koq sudah lulus duluan yak???

Jaman kerja, telat membangun karir…

Parah ya??!!

Ketelatan yang saya sekarang alami adalah telat mau tampak cantik – sebetulnya banyak lagi ketelatan-ketelatan saya lainnya..sekarang bahas yang ini dulu yaaa

Sementara teman-teman seangkatan sudah menjelma jadi bidadari semua…saya masih ‘inem’…ha..ha..haaa

Teman-teman sudah ngecat rambut, pasang alis, bulu mata palsu, suntik botox, micro peeling , giat jaga badan, saya baru betah-betahin manjangin rambut dan belajar bikin rambut berombak sexy..biar jadi lebih”cewe” …..

Ha…ha…ha…

Teman-teman selalu apik berjari lentik dan berwarna warni sesuai tren…saya masih bingung gimana cara perbaiki kuku terbelah….

Asli…saya behind banget masalah tampak anggun dan apik….

Teman-teman ada yang telat seperti saya gak ya??

Aku Punya Anjing Kecil

Ingat lagu anak-anak diatas? Kalau pembaca sekalian seumuran saya, kayaknya pasti ingat ya..lagunya tenar sekali .

Waktu saya di Indonesia, saya takut sama anjing, karena somehow diajarin kalau anjing adalah BUKAN binatang yang favorable, ditambah lagi memang say pernah di kejar-kejar anjing tetangga pas main sepeda, tambahkah saya sungkan gaul dengan anjing.

Pindah ke Amrik, ke kota kecil yang boleh dibilang ramah anjing, hampir semua penduduk punya anjing, jalan kemana-mana bawa anjing mereka. Pasangan sendiri suka anjing (dan pernah punya anjing waktu kecil)

Saya mulai tumbuh rasa senang dengan anjing, bahkan saya berani jaga anjing kecil teman saya sekali dua kali…

Dilanjutkan dengan main dengan anjing tetangga yang ukurannya lebih gedean…

Saya mulai nyaman berinteraksi dengan anjing.

Pindah ke KY, lagi-lagi saya jagain anjing kecil teman kantor saya, kali ini bukan cuma beberapa jam, tapi seminggu, dan ternyata baik-baik saja.

Lama-kelamaan saya mulai merengek mau punya anjing sendiri, tidak dibolehkan sama pasangan karena kami tinggal di apartemen. Boleh punya anjing kalau kita punya rumah, katanya….

Sampai satu hari…..kita tidak berencana makan di resto, di sebelah resto ini ada penampungan anjing dan kucing yang memang saya sudah lama kepengen lihat.

Kelar pesan makanan, saya dan si kecil kabur ke penampungan untuk lihat-lihat anjing yang ada. Pertama-tama staf ybs kasih kita lihat-lihat anjing ukuran besar, waktu saya kasih tahu kalau saya tinggal di apartemen, dia lalu bawa kita ke anjing-anjing kecil….(termasuk anjing-anjing yang masih bayi)

Waduh..lucu-lucu banget!!

Ada satu anjing yang saya dan si kecil suka, anjing campuran Chihuahua dan Daschund, dengan bulu warna coklat krim dan putih. Anak anjing ini umur 4 bulanan dan ramah sekali.

Senangnya menjilat-jilat dan ekornya tidak berhenti bergoyang-goyang. Kalau anak-anak anjing lainnya sibuk menggonggong, anjing ini tidak.

 

 

 

Balik ke resto, dan selesai makan saya dan kecil merengek-rengek minta si ayah lihat. Tadinya dia tidak mau, tapi akhirnya ngalah dan kita semua balik ke penampungan untuk melihat si anak anjing.

Setelah melihat si anjing kecil, si ayah luluh juga membolehkan saya untuk mengajukan permohonan adopsi.

Sesampainya Kami di rumah, saya langsung kirim aplikasi online. BOOM.

Dengar dari staf, sudah ada pengaju lamaran sebelum kita yang sudah disetujui. Mereka akan bawa anjing mereka untuk ketemu si anjing kecil ini hari Sabtu jam 11. Kalau ternyata tidak cocok, maka lamaran kita akan dipertimbangkan.

Sempat kecut hati ini….jadi ada kemungkinan kita tidak bisa adopsi si anak anjing dong……

Hari Sabtu saya kebetulan kerja sampai jam 12. Sampai rumah saya langsung telpon tempat penampungan.

“Halo. Saya mau tanya..apa Oxford-nama si anjing- sudah punya orang tua baru?

“Oh ini Irus ya? Oxford batal dengan pengaju pertama, sekarang kita lagi lihat lamaranmu!”

Awwww!! Asli saya girang dan deg-degan sekali..

Mereka lalu bertanya beberapa hal tentang kondisi hidup keluarga saya: apakah pengelola apartemen saya membolehkan anjing, apa saya akan membiarkan anjing saya tinggal di luar rumah, apa yang membuat saya tidak lagi mau memelihara anjing.

Setelah itu mereka akan menelpon referensi yang saya tulis di applikasi.

Tunggu 2 jam lagi untuk hasilnya kata mereka.

Waduuuh..2 jam rasanya lamaaaaa sekali!!

Sekitar jam 3…saya di telpon lagi.

“Halo Irus. Kami sudah selesai dengan lamaranmu. Kapan kamu mau ambil Oxford???”

Awwwww..saya langsung nangis saking senangnya!!

Saya punya anjing kecil!

Hari itu juga kita sekeluarga jemput si anjing kecil.

Sejak itu hari-hari saya direcoki dengan goyangan ekor, loncat sana loncat sini, jilat pipi kiri dan kanan, jalan-jalan bersama si anjing kecil.

S

 

ampai sekarang si anjing kecil ini lengket sekali dengan saya…

Dia gak mau poopy kalau bukan saya yang ajak jalan…haduuuuh..coba deh ya..

Tapi ya gak apa-apa..artinya dia kan mau nunjukkin kalau dia mau nyenengin saya….hi..hi..hi

Dan sepertinya benar deh kata pepatah..anjing adalah kawan setia manusia…

Kalau saya tinggal kerja Ox nangis di depan pintu,  kalau saya sedih, Ox langsung jilatin saya, pas saya ngomel,  Ox kabuuur!!!! Ha..ha..ha..ha

 

 

Jalan-Jalan : Menelusuri Danau Michigan – bagian 1

Halo. Halo.

Sudah lama ya tidak menulis, terutama tidak menulis tentang jalan-jalan.

Pengennya sih menulis secara berkala ya, cuma kadang memang tidak ada cerita baru, kadang tidak mood, kadang tidak ada waktu! He…he…he

Kali ini mau cerita tentang liburan mini kami tanggal 8 Oktober lalu, dimana si kecil tidak ada jadwal sekolah dari hari Jumat tanggal 8 Oktober hingga hari Selasa tanggal 10 Oktober.

Kami memang sudah berencana mau pergi keluar kotalah, cari penyegaran istilahnya.

Waku mau memutuskan tujuan, kami bingung juga mau pilih jalan ke mana? Indianapolis, Indiana? Cincinnati, Ohio? Chicago, Illinois? Mobile, Alabama? Atlanta, Georgia? Kalamazoo, Michigan?

Dua kota pertama kami sudah sering mampir,  Chicago berhubung banyak tempat yang akan dikunjungi, si babe bilang kami tidak punya cukup waktu, Mobile, AL, kejauhan dan si babe khawatir bahaya angin kencang yang lagi musim  saat ini, Atlanta, si babe tidak tertarik, Kalamazoo, saya punya teman yang memang sudah lama saya pengen kunjungi….

Jadilah kami pilih Kalamazoo…lah waktu saya tanya teman saya, ternyata di waktu yang sama, dia akan mudik ke negaranya, Pakistan…hampir saja rencana batal, tapi akhirnya kami putuskan untuk tetap pergi ke Michigan, suami tahu 2  hal yang menarik untuk kami lakoni : melihat Sand Dunes dan menyeberang danau Michigan dengan ferry.

Hari Jumat tanggal 8 Oktober kami mulai perjalanan ke Michigan! Dari tempat kami, untuk ke Michigan tinggal ambil arah utara, melalu jalan antara negara nomor 65.

Kami  meginap di kota di perbatasan Indiana dan Michigan.

Hari Sabtu, kami teruskan perjalanan, dari peta saya lihat ada kota bernama Holland, saya bilang mampir yuk di kota ini, kayaknya koq menarik.

Kota Holland di Michigan ini memang terlihat ‘meniru’ suasana Holland di Eropa, saya lihat ada sepatu ala Holland, bangunan kincir angin di pelbagai sudut kota.

tiff infomation

 

Kami mampir di pusat kota (down town) nya. Kebetulah sedang ada ‘farmer’s market’ juga.

Saya sudah sering ke Farmer’s Market sebelumnya dan memang saya selalu suka suasana Farmers Market ini – yang istilah Indonesianya pasar kaget lah. Pedagang-pedagang lokal membuka tenda berjualan bermacam-macam produk mereka : dari mulai keju, sayur-sayuran, bunga petik, roti, coklat, bumbu-bumbu dan lain sebagainya.

Yang saya senang di pasar kaget kali ini adalah buncahan warna-warna sayuran dan bunga yang dipajang. Asli meriah sekali dan cantik! Tomatnya terlihat merah segar, sayuran hijaunya juga terlihat hijau merona, bunga-bunga petiknya besar-besar dan warna warni!! waduh…saya jadi pengen beli semua rasanya!!!

IMG_20171007_103807-COLLAGE.jpg

Selesai melihat pasar kaget , kami jalan menyelusuri downtown Holland. Pusat kota Holland ini tipikal pusat kota kecil di Amrik, apik dan menarik.

Pengunjung bisa melihat toko-toko baju lokal, toko buku, tempat ngopi, toko pernak pernaik, galeri seni dan banyak lagi!

Saya betah sekali jalan-jalan ‘tanpa tujuan’ di tempat-tempat seperti ini!!!  Di sini kami makan siang di resto namanya ……. Yang bikin ngiler di tempat ini adalah bagian toko rotinya, yang notabene memajang berbagai jenis kue-kue coklat…..

IMG_20171007_110724.jpg

Saya bingung mau milih yang mana, akhirnya pilih cream puff coklat…..wuihh…enaaaaaaakkkk!! sangat direkomendasikan !

tiff infomation

Selesai ngayap di kota Holland, kami teruskan perjalanan ke taman Silver Lake di tepi danau Michigan!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Liburan Musim Panas 2017 : Kereta Api, Kemping dan Arung Jeram – bagian 2

Hari Kamis, tanggal 20 Juli 2017, kita sekeluarga keluar dari hotel untuk menuju ke Blackwater Falls State Park.  Dari hotel tempat kita menginap ke lokasi itu sekitar 1.5 jam, kita diberitahu oleh petugas di Cass rute yang tercepat dari hotel. Dia bilang, jangan ikuti GPS, karena kalian akan dikasih rute ‘ngawur’. 😉

Sampai di lokasi, kita coba ganti lokasi kemah, karena waktu pesan pertama kali saya diberitahu kalau lokasi kemah kita itu gersang, tidak ada pepohonan. Ternyata di lokasi perkemahan masih ada beberapa spot yang tersedia. Ya sudah kita mutar lokasi untuk memilih tempat yang cocok : nah, untuk memilih lokasi dimana kita akan dirikan tenda ini, ada dua hal utama yang kita pertimbangkan :

  1. Tidak terlalu jauh, tapi juga tidak terlalu dekat dengan kamar mandi – tidak mau jelas-jelas di sebelah kamar mandi karena akan terlalu ribut mendengar orang keluar masuk kamar mandi
  2. Dikelilingi pepohonan, selain teduh, pohon juga bisa berfungsi untuk menggantung hammock, atau mengkaitkan tali terpal.

Pilih sana pilih sini, kita putuskan ambil lokasi tenda nomor 58.  Setelah selesai dirikan tenda, kita pergi mengeksplorasi taman : ketemu petting zoo, melihat babi super gendut, kelinci, llama, keledai, ayam, turki, domba.

Collage 2017-07-24 01_04_32

Dari situ, kita sempatkan untuk melihat air terjun Blackwater.

Selesai melihat air terjun, kita ke danau Pendelton

PANO_20170720_171428_1500872790119

dimana pengunjung bisa berkayak ria, bersepeda perahu, atau berpapan dayung (paddle boarding). Saya dan si kecil pilih bersepeda perahu….lumayan pegel…ha….ha….ha… Ongkos untuk masing-masing aktifitas $5 per 1/5 jam.

Habis mendayung, kita pergi ke hotel (lodge) untuk makan di restorannya, o iya..di taman ini, pengunjung tidak harus kemping ya..ada pilihan untuk menginap di kamar hotel atau vila (cabin)

Yang seru ni…saya senang banget waktu melihat menu bufet di restoran, saya bisa makan semua jenis makanan yang di sediakan! ada pasta dengan daging sapi, ikan tilapia, ayam panggang, keju makaroni, kentang goreng, salad. Hore!! Jarang-jarang euy bisa makan semua pilihan yang ada! (catatan : saya tidak mengkonsumsi daging babi). 😉

Selesai makan, kita kembali ke tenda, membuat api unggun hingga malam tiba lalu tidur deh! Besok mau berarung jeram ni!

 

 

 

Arti Tinggal di Amerika Buat Saya

Saya harus bisa berbahasa Inggris lebih baik.

Untuk saya pernyataan diatas itu mutlak. Sebagai imigran, saya ngeh konsekuensi berimigrasi ke negara yang tidak berbahasa ibu saya, artinya saya harus belajar bahasa lokal di negara yang akan saya tinggal.

Untungnya saya cuma berimigrasi ke Amerika dimana bahasa mayoritas yang digunakan adalah bahasa Inggris. Kalau saya berimigrasi ke Jepang, atau ke Jerman atau ke Finlandia misalnya, kemungkinan besar saya akan nangis darah, karena harus belajar bahasa baru dari nol.

Saya memang sudah belajar bahasa Inggris dari mulai SMP – SMP negeri – dan ortu memasukkan saya ke kursus bahasa Inggris LIA – meskipun saya waktu itu belum cukup umur (masih SMP dan persyaratan masuk LIA jama itu, harus SMA), tapi saya ‘pura-pura bego’ ngaku anak SMA. Saya juga kerja di perusahaan yang bosnya orang Amrik, klien-klien juga banyak yang bule.

Jadi kemampuan bahasa Inggris saya tidak apa adanya.

Kenapa gitu saya merasa harus memperbaiki berbahasa Inggris saya setelah di Amrik?

Di sini ada stereotipe kalo imigran itu bloon, tidak bisa berbahasa Inggris, tidak punya kemampuan kerja , dan kelakuannya seperti parasit.

Saya mau mematahkan stereotipe itu.  Tidak rela deh di remehkan orang cuma karena saya imigran dan bahasa ibu saya bukan bahasa Inggris.

Lagipula menurut saya memang sudah adabnya lah kalau kita tinggal di negara lain, kita harus belajar budaya lokal.

Tul tidak?

Secara pribadi saya juga malu kalau kalimat bahasa Inggris saya cuma terbatas :

  • I love you
  • I love my husband
  • I have the best husband
  • I miss my husband
  • Honey
  • You are the best
  • dan kalimat-kalimat lain yang agak-agak mirip

Lagian kan, kita berinteraksi bukan cuma sama suami kita saja…

Jadi yuk…kalau mau tinggal di Amrik, belajarlah bahasa Inggris!