binatang peliharaan

Aku Punya Anjing Kecil

Ingat lagu anak-anak diatas? Kalau pembaca sekalian seumuran saya, kayaknya pasti ingat ya..lagunya tenar sekali .

Waktu saya di Indonesia, saya takut sama anjing, karena somehow diajarin kalau anjing adalah BUKAN binatang yang favorable, ditambah lagi memang say pernah di kejar-kejar anjing tetangga pas main sepeda, tambahkah saya sungkan gaul dengan anjing.

Pindah ke Amrik, ke kota kecil yang boleh dibilang ramah anjing, hampir semua penduduk punya anjing, jalan kemana-mana bawa anjing mereka. Pasangan sendiri suka anjing (dan pernah punya anjing waktu kecil)

Saya mulai tumbuh rasa senang dengan anjing, bahkan saya berani jaga anjing kecil teman saya sekali dua kali…

Dilanjutkan dengan main dengan anjing tetangga yang ukurannya lebih gedean…

Saya mulai nyaman berinteraksi dengan anjing.

Pindah ke KY, lagi-lagi saya jagain anjing kecil teman kantor saya, kali ini bukan cuma beberapa jam, tapi seminggu, dan ternyata baik-baik saja.

Lama-kelamaan saya mulai merengek mau punya anjing sendiri, tidak dibolehkan sama pasangan karena kami tinggal di apartemen. Boleh punya anjing kalau kita punya rumah, katanya….

Sampai satu hari…..kita tidak berencana makan di resto, di sebelah resto ini ada penampungan anjing dan kucing yang memang saya sudah lama kepengen lihat.

Kelar pesan makanan, saya dan si kecil kabur ke penampungan untuk lihat-lihat anjing yang ada. Pertama-tama staf ybs kasih kita lihat-lihat anjing ukuran besar, waktu saya kasih tahu kalau saya tinggal di apartemen, dia lalu bawa kita ke anjing-anjing kecil….(termasuk anjing-anjing yang masih bayi)

Waduh..lucu-lucu banget!!

Ada satu anjing yang saya dan si kecil suka, anjing campuran Chihuahua dan Daschund, dengan bulu warna coklat krim dan putih. Anak anjing ini umur 4 bulanan dan ramah sekali.

Senangnya menjilat-jilat dan ekornya tidak berhenti bergoyang-goyang. Kalau anak-anak anjing lainnya sibuk menggonggong, anjing ini tidak.

 

 

 

Balik ke resto, dan selesai makan saya dan kecil merengek-rengek minta si ayah lihat. Tadinya dia tidak mau, tapi akhirnya ngalah dan kita semua balik ke penampungan untuk melihat si anak anjing.

Setelah melihat si anjing kecil, si ayah luluh juga membolehkan saya untuk mengajukan permohonan adopsi.

Sesampainya Kami di rumah, saya langsung kirim aplikasi online. BOOM.

Dengar dari staf, sudah ada pengaju lamaran sebelum kita yang sudah disetujui. Mereka akan bawa anjing mereka untuk ketemu si anjing kecil ini hari Sabtu jam 11. Kalau ternyata tidak cocok, maka lamaran kita akan dipertimbangkan.

Sempat kecut hati ini….jadi ada kemungkinan kita tidak bisa adopsi si anak anjing dong……

Hari Sabtu saya kebetulan kerja sampai jam 12. Sampai rumah saya langsung telpon tempat penampungan.

“Halo. Saya mau tanya..apa Oxford-nama si anjing- sudah punya orang tua baru?

“Oh ini Irus ya? Oxford batal dengan pengaju pertama, sekarang kita lagi lihat lamaranmu!”

Awwww!! Asli saya girang dan deg-degan sekali..

Mereka lalu bertanya beberapa hal tentang kondisi hidup keluarga saya: apakah pengelola apartemen saya membolehkan anjing, apa saya akan membiarkan anjing saya tinggal di luar rumah, apa yang membuat saya tidak lagi mau memelihara anjing.

Setelah itu mereka akan menelpon referensi yang saya tulis di applikasi.

Tunggu 2 jam lagi untuk hasilnya kata mereka.

Waduuuh..2 jam rasanya lamaaaaa sekali!!

Sekitar jam 3…saya di telpon lagi.

“Halo Irus. Kami sudah selesai dengan lamaranmu. Kapan kamu mau ambil Oxford???”

Awwwww..saya langsung nangis saking senangnya!!

Saya punya anjing kecil!

Hari itu juga kita sekeluarga jemput si anjing kecil.

Sejak itu hari-hari saya direcoki dengan goyangan ekor, loncat sana loncat sini, jilat pipi kiri dan kanan, jalan-jalan bersama si anjing kecil.

S

 

ampai sekarang si anjing kecil ini lengket sekali dengan saya…

Dia gak mau poopy kalau bukan saya yang ajak jalan…haduuuuh..coba deh ya..

Tapi ya gak apa-apa..artinya dia kan mau nunjukkin kalau dia mau nyenengin saya….hi..hi..hi

Dan sepertinya benar deh kata pepatah..anjing adalah kawan setia manusia…

Kalau saya tinggal kerja Ox nangis di depan pintu,  kalau saya sedih, Ox langsung jilatin saya, pas saya ngomel,  Ox kabuuur!!!! Ha..ha..ha..ha

 

 

Advertisements