Toko Bumbu, Minyak dan Rempah-Rempah

Saya mengaku saja kalau tidak suka masak, anehnya saya suka melihat (dan beli) bumbu-bumbu ataupun rempah-rempah ini itu.

Maksudnya mau cari gampang, daripada bingung harus beli bumbu 7 rupa untuk buat satu masakan, mending cari paket yang sudah jadi, tinggal taburin ke daging, wis beres. Gitu kali ya?

Nah, di Amrik banyak lah yang namanya bumbu botolan tinggal jadi. Bumbu botolan, maupun bumbu lepasan bisa dibeli di supermarket, toko kelontong, online, maupun toko khusus bumbu dan rempah. Rasanya cocok-cocokan juga sih, tidak selalu dijamin enak. 😦

Tapi saya tetap semangat untuk selalu mencoba!

Kebetulan hari Minggu (4 April 2016), waktu kami kelayapan di kota Madison, Indiana, ada toko namanya Galena. Dari luar kelihatannya toko ini cuma jualan minyak zaitun / balsamic, yang sebetulnya saya kurang suka – karena masih bingung memakainya. Tapi karena dasarnya saya ya itu, suka dan selalu ingin tahu hal-hal yang berkaitan dengan masak memasak, jadilah kami masuk ke toko ini.

Wah, ternyata toko ini bukan cuma jualan minyak zaitu dengan berbagai rasa! tapi juga jualan berbagai bumbu racikan, bumbu satuan, acar, manisan buah (reserve), kopi, selai bumbu buat colekan (dipping), paket sup , pasta dengan berbagai rasa. Dan semuanya buatan rumahan!

Saya banyak tanya masalah si minyak zaitun dengan  rasa bermacam-macam. Ada rasa daun ketumbar dan jeruk nipis, ada rasa kopi, ada rasa habanero, ada rasa chipotle, jeruk, dan banyaaaaaaaaaaak lagi!

Gimana gitu memakainya? Ternyata bisa dipakai apa adanya sebagai bumbu salad, dicampur dengan minyak zaitun rasa yang berbeda dan digunakan untuk merendam masakan. Usahakan mencampur 2 rasa yang bertolak belakang. Misalnya, minyak zaitun rasa madu dan jahe dicampurnya dengan minyak zaitun jeruk, supaya rasa manis dari madu di kombinasi dengan rasa asam dari jeruk.

Yang enaknya kalau belanja di toko lokal seperti ini, pengunjung bisa mencicipi dulu baik minyak zaitun ataupun bumbu racikan yang dijual ( di supermarket tidak bisa lah ya!)

Saya agak-agak terserang panik belanja mau beli bumbu racikan macam-macam, terutama karena ada bagian internasional yang jual racikan bumbu Tangine Maroko, bumbu kari Jepang, bumbu Korea, bumbu Tandori, dan banyak lagi deh! (sayang tidak ada bumbu masakan Indonesia)

Akhirnya saya pilih minyak zaitun dengan rasa madu dan jahe, jadi ada rasa manisnya dan sedikit ‘pedas’ dari si jahe. Untuk bumbu racikan, saya pilih piri-piri, bumbu untuk domba, dan bumbu racikan

Apakah saya jadi hobi masak setelah punya bumbu-bumbu ini? Ha. 😉

 

 

 

 

 

Advertisements

3 comments

  1. dulu orang -orang eropa datang ke timur indonesia untuk mencari rempah, menguasai dan menjualnya dan kaum pribumi dijadikan budak untuk tujuan itu, …. rempah / bumbu bukan hanya penyedap tp juga memiliki nilai jual

  2. kalo ingin mengenalkan produk bumbu gulai bubuk ke toko tsb bagaimana ya cara nya? Soal nya keluarga kami punya produk bumbu gule bubuk, yg sejak jaman almarhumah ibu kami jualan di pasar pacarkeling surabaya, sama pelanggan sering dibawa ke luar negri
    terima kasih. 081703301288

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s