Uncategorized

Sudah Bergaya Amerika kah Saya?

Dulu waktu belum hijrah ke Amrik, saya kebetulan kerja di perusahaan yang banyak berhubungan dengan orang-orang Indonesia yang pernah tinggal di luar negeri, yang oleh rekan-rekan kerja, jahil kami kasih istilah ‘Tante Amerika’ lah….ha….ha…ha.

Ciri-cirinya si Tante Amerika:  kalau ngomong selalu diselipin bahasa Inggris, dikit-dikit bilang ‘waktu saya di Amerika’ , pakai sepatu boots, rambut diwarna ,pokoke wis ‘bule’ lah. 😉

saya ingat bagaimana saya sering terpana melihat gaya si ibu yang ‘Amrik’ bangget.

Ndilalah…saya sendiri hijrah ke negeri Paman sam. (dan sudah resmi jadi warga negara Amerika pula).  Lagi menelaah diri..apa saya juga sudah jadi Tante Amerika ya?

Coba di cek :

Makanan favorit :

Masih nasi putih, boleh dibilang saya pecandu nasi, kalau tidak ketemu nasi lebih dari 3 hari, yang ada saya deprived…..atau sakau…ha….ha….ha..Paling panik kalau pas lagi ‘road trip‘, sering kali untuk menghemat waktu, kami cukup makan cepat saji, hamburger lagi, hamburger lagi. Hari pertama masih kuat, hari kedua, mulai panik, hari ketiga…..kelimpungan cari rumah makan cina buat beli nasi putih tok!!!

Rambut :

Hitam enggak, coklat mungkin tapi bukan gara-gara di cat, gara-gara gak diurus! ha…ha…ha. Ternyata saya ini tidak betah duduk berlama-lama untuk dicat rambutnya. Haduuuh…pernah nyoba 3 kali….wis kapok! selain si warna tidak nempel, tidak betah nongkrong di salon dan tidak betah untuk re-do lagi……

Cara Bicara :

Kalau ketemu teman-teman Indonesia, terus terang memang saya paksakan berbahasa Indonesia..bukan kenapa-kenapa..karena pengin tetap nulis di blog ini!!

Memang kadang terselip kata-kata dalam bahasa Inggris, tapi sungguh bukan sok bule..karena sudah kebiasaan ngomong dalam bahasa Inggris, sering lupa padanan bahasa Indonesianya….

Yang memang berubah….saya sumpah serapahnya sudah ala Amrik! hi….hi..hi…

Cara Masak :

Meskipun masakan orang Indonesia itu bumbunya njelimet, tapi saya tetap lebih rela masak makanan Indonesia….padahal orang sini cukup pakai garam , merica, sudah jadi deh itu masakan….

Warna Pakaian :

Kebanyakan orang Amerika itu riweh sama yang namanya memakai baju sesuai musim. Ibaratnya kita musti kayak bunglon, menyesuaikan warna pakaian dengan warna alam sekitar.

Warna putih konon tidak boleh dipakai setelah hari Buruh. Warna koneng (aka mustard) , warna merah anggur, identik dengan musim gugur.

Di musim dingin, ekspektasinya makai baju hitam, abu-abu. Cuma di musim semi atau panas ‘boleh’ pakai baju bunga-bungan atau warna warna cerah.

yaaaaaaaah bosaaaaaan!!

Ternyata dalam soal memilih warna, saya masih sangat tropikal sekali.

Dulu saya tidak ngeh sering dikomentari ‘You like color‘ -ternyata ya , ya itu, sebagian besar orang Amrik kurang ‘embrace‘ warna….tidak seperti orang Indonesia yang selalu cerah dalam berpakaian 😉

Cara Berkendara :

Jelas lebih tertib…bukan kenapa-kenapa, bayar tiketnya mahaaaaaaaaaaal!! belum lagi urus asuransi. malas deh!  Dulu saya tergolong suka ngebut di jalan tol, sekarang mah mana berani…(meskipun kepingiiiiiiiiiiin banggett!!! ),

Cara Belanja :

Ini jelas saya Amrik banget! Yang pasti nunggu diskon! pakai kupon atau cari perbandingan harga yang lebih murah! Keluar masuk toko barang bekas, nyantai saja. Harus bermerek? Tidak mampu..ha…ha….ha..

O iya..disini kan konsumen dibolehkan mengembalikan barang yang mereka beli, ini jelas jadi kebiasaan saya…kik..kik..kik. sering kali saya beli barang, tidak mikir, cuma bawaan mau, sampai di rumah..ya koq tidak sreg ya…ya sudah balikin saja. Coba kalau di Indonesia…mana bisa????!!!

 

 

 

 

 

Kring Kring Kring Ada Sepeda

Sejak sebelum pindah ke Amrik, saya sudah senang bersepeda, meskipun bukan hobi seperti layaknya teman-teman di Indo saat ini – yaitu bersepeda ramai-ramai ke pelosok komplit dengan peralatan sepeda terkini – saya senang bersepeda di lingkungan tempat tinggal.

Malah waktu saya kelas 5 SD saya pernah jatuh dari sepeda dan tanggal dua gigi di depan dari kecelakaan itu.

Pindah ke Amrik, waktu masih berduaan saja dengan suami, langsung dibelikan sepeda gunung, dan diajak bersepeda ke trail di pegunungan. Itu pertama kalinya saya bersepeda di jalan setapak – bukan aspal. Senang-senang saja.

Bersepeda juga kami lakoni setelah kami punya anak, waktu anak kami masih cilik, kami beli trailer untuk si kecil dimana kami bisa bersepeda dengan dia di bonceng di trailernya. Transportasi sepeda ini saya gunakan cukup sering sehari-hari, secara kami cuma punya satu kendaraan – dan waktu itu saya tidak bekerja- kalau saya mau belanja kebutuhan sehari-hari cukup ngacir dengan sepeda.

Selain jalan-jalan di lingkungan, saya juga terbiasa bersepeda ke sekolah dengan anak saya. Dari mulai dia pra TK, sampai TK, kita biasa bersepeda bersama.

Kadang juga kita semua bersepeda ke pusat kota Bozeman di hari Minggu. Kota tempat kita tinggal itu juga bicycle friendly lah, di jalan ada jalur khusus sepeda, rak sepeda itu dimana-mana tersedia dan trail di penjuru kota itu hampir semuanya boleh dilewati pengendara sepeda.

Berabenya bersepeda ini kalau cuaca kurang mendukung – dan waktu kami tinggal di kota kecil di Bozeman, cuaca lebih sering tidak memungkinkan untuk ke sana ke mari dengan sepeda (Bozeman itu negara bagian Montana, di arah barat utara USA – secara umum kita alami musim dingin yang relatif lebih lama dan musim panas yang sebentar).

Pindah ke Kentucky, kita agak-agak jarang bersepeda, satu karena kita tinggal di apartemen, kedua karena kota tempat kita tinggal lebih besar skalanya dari Bozeman, lalu lintasnya kurang bicycle friendly, pengemudi mobil di sini agak-agak ngeri cara menyetirnya, ketiga karena kita ganti mobil dan belum punya rak sepeda di mobil yang baru ini.

Tapi minggu ini kami sudah mulai bisa bersepeda lagi! karena suami akhirnya beli rak sepeda untuk mobil kami.

0717161443a.jpg

Tadi kita ‘test drive‘ ke salah satu tempat jalan yang boleh untuk bersepeda juga. Catatan, di kota Louisiville, tidak semua taman kota, jalur pejalan kakinya boleh di lalui sepeda. Saat ini saya cuma tahu dua taman kota yang boleh untuk bersepeda, satu di Anchrage Trail dan satu lagi di Beckley Park.

Kita pilih trail yang pendek, Anchorage trail, ah..senangnya bisa bersepeda dengan aman lagi!

 

wp-1468800085411.jpg

 

Liburan Musim Panas 2016 : Kemping di Hutan Alam Pisgah (Bagian 3)

7 Juli 2016

Hari terakhir di perkemahan Davidson River. Kita kudu pindah ke lokasi perkemahan kedua.   Apa rencana hari ini?

Setelah hari sebelumnya, kami belajar kalau ternyata ada beberapa lokasi ‘swimming holes‘ yang kelihatannya cukup seru untuk si kecil bermain. Juga ada 2 lokasi air terjun lainnya yang berdekatan dengan lokasi swimming holes. Jadi hari ini kita putuskan untuk bergantian antara hiking ke air terjun dan main di swimming holes.

Tujuan pertama itu ke swimming holes di tempat piknik Coontree. Lokasi Coontree itu sejalan dengan pusat informasi Pisgah, di sebelah kiri jalan dari perkemahan kita.

Di sini, anak-anak bisa memanjat tebing disisi sungai untuk kemudian loncat ke sungai – ada lokasi yang dalam di mana anak-anak aman untuk meloncat.

Yang kita paling ingat di sini adalah, si kecil berdiri di bagian sungai yang sangat bening dan ada seekor ikan melewati dia. 😉

Dari Coontree kita ke air terjun Slick Rock. Yah, kecewa, karena ini tipe air terjun tetesan wae…

SlickRockFalls

Bergegaslah kita ke tujuan selanjutnya yaitu lokasi perkemahan Cove Creek untuk melihat air terjun Cove Creek. Untuk mencapai lumayan jauh, tapi ada bagian dimana kita bisa lihat air terjun kecil yang lumayan cantik. Jadi kalau kamu ogah lihat ke air terjun utama – yang volume airnya tidak terlalu spektakuler, saya bilang sih, cukup jalan hingga ke air terjun kecil ini.

2016-07-57

Air Terjun Mini di Cove Creek

0707161144b.jpg

Air Terjun Mini di Cove Creek

Perjalanan ke air terjun utama, memakan waktu kira-kira 30 menitan, pertama kita sampai di atas air terjun, lalu, kita harus turun lagi untuk mencapai di bagian bawah air terjun. Air terjun Cove Creek punya bentangan yang lebar, tapi volume airnya tidak terlalu banyak dan banyak rubuhan pohon.

0707161233b.jpg

Selesai Cove Creek, kita menyeberang ke tempat parkir, karena di belakang tempat parkir ada swimming holes lainnya untuk si kecil bermain air.

Swimming holes Cove creek lumayan seru, karena ada bagian dangkal dimana pengunjung seperti saya yang takut tenggelam (atau malas basah kuyup) bisa berkecipuk di air, ada bagian dimana pengunjung bisa loncat ke air dari tebing, dan ada bagian dimana pengunjung bisa merosot dari ‘air terjun’ dan ada bagian dimana kita bisa duduk saja ibarat di kolam jacuzi. Komplit ya??

2016-07-58

Puas main air, kita pergi lagi menuju tujuan terakhir, air terjun Courthouse. Untuk mencapai air terjun ini, dari jalan 475, harus cari jalan kecil 140. Masuk di 140, terus saja hingga melewati 4 jembatan kecil, akan terlihat mobil-mobil parkir di pinggir jalan. Disisi kiri akan terlihat tanda trail ke Courthouse.

Air terjun Courthouse sendiri tidak terlalu besar, tapi cukup cantik dan pengunjung bisa berenang di bawah air terjun (kalau mau).

0707161611a.jpg

Air Terjun Courthouse

DSCN4434

Selesai di air terjun Courhouse berarti selesai juga explorasi kita di Pisgah, karena sekarang kami akan pindah lokasi kemah ke DuPont!

 

Puasa Yuk….

Puasa. Buat orang Indonesia, kata puasa itu kata yang lumrah, kita semua tahu arti kata puasa.

Buat orang Amerika, kata puasa itu cenderung asing dan aneh, apalagi yang namanya puasa sebulan penuh. Kecuali di kota-kota besar yang lebih beragam penduduknya, orang-orang Amerika boleh dibilang ‘buta’ tentang puasa di bulan Ramadan.

Saya kebetulan orang Islam, yang memilih untuk berpuasa di bulan Ramadan. Bedanya dengan puasa di Indonesia, puasa di negara 4 musim seperti Amerika itu bikin berpuasa sedikit lebih unik, karena perbedaan musim….yang artinya perbedaan kapan terbitnya matahari dan tenggelamnya matahari.

Di musim panas, dimana matahari terbit sejak jam 5 pagi misalnya dan tenggelam jam 9 malam , jelas waktu berpuasa jadi lebih lamaaaaaaaaaaaaa…….

Kuat gitu? kuat-kuat saja sih, banyak teman-teman yang sesama muslim yang saya kenal, nyantai-nyantai saja puasa lebih dari 12 jam.

Kalau buat saya, yang jelas saya tidak lagi menghitung sekian jam…dilakoni saja, dan untungnya saya kerja dan lingkungan kerja saya, pegawai tidak bisa ngemil, jadi ya lempeng-lempeng saja puasa saya.

Yang agak lebih riweh buat saya itu, karena pasangan dan anak tidak berpuasa, saya harus tetap menyediakan makan malam untuk mereka sebelum saya sendiri makan. Agak-agak BT memang…tapi ya itu, dilakoni saja lah….

Kalau pas tinggal di Indo, saya ngabuburit di mal, di sini jam 8 malam, saya ngacir ke kolam renang untuk olah raga menunggu waktu berbuka. Lumayan menghabiskan 1 jam tidak terasa karena adem dan juga sehat!

Berhubung saya orangnya tidak religius (dan agak anti sosial), saya tidak pernah ikutan berbuka puasa di mesjid setempat, tapi dekat saya ada 2 mesjid yang menyelenggarakan acara berbuka bersama setiap akhir pekan.

Yang anehnya lagi, waktunya berbuka saya tidak terlalu lapar juga (mungkin karena saya banyak simpanan lemak ya?????)….cukup panaskan nasi dan makanan apa adanya di kulkas.

Enaknya puasa di Amrik itu, tidak banyak godaan makanan minuman….tergiur makan hamburger gitu? yah enggak deh…atau pizza? atau sandwich? NOPE.

Kecuali ada yang nawarin ayam goreng Mbok Berek atau sop buntuk Borobudur tuh atau es teler Sari Ratu..baru deh saya kelimpungan!!! ha…ha…ha..

Buat saya benar sekali kalau dibilang puasa itu untuk menahan nafsu….jadi tidak ‘kalap’ mau makan di luar terus misalnya…atau ‘kalap’ mau beli makanan ini itu…termasuk juga menahan nafsu untuk belanja baju! he….he….he…

Kemarin itu ada wartawan Resty Armenia dari CNN Indonesia sempat mewawancarai saya via Facebook, bisa dibaca disini ya!

Kalau ada pembaca yang mau berbagi cerita tentang berpuasa, sok atuh cerita di komentar!

..

 

 

 

 

 

 

Berfoto Dengan Santa

Heh?

Piye tho, wis tuwir gini masih demen fotoan sama Santa???

Dari segi kepercayaan, saya tidak ber-santa-santaan sejak kecil, dari segi budaya campuran saya tidak membesarkan anak saya bersanta-santaan – pertama memang karena segi kepercayaan, tapi sejujurnya dari segi keuangan juga tidak kuat euy (tiap tahun ngantri untuk berfoto dengan santa, membelikan hadiah dari ‘santa’ dsb)

Setelah anak saya agak gedean sedikit, saya agak melonggarkan dia berinteraksi dengan santa.

Kemarin waktu jalan-jalan di pusat kota Louisville, mau foto selfie dengan latar belakang Snoopy eh tahu-tahu ada Santa nongol, ya sudah, jadilah si kecil berfoto dengan Santa, dua kali malah – karena si Santa tiap kali nongol waktu kita mau berselfiean- masa ditolak?

Hari ini ditempat kerja, eh…ada Santa! ya jadilah si Santa di todong kami semua untuk berselfie ria. Dengar cerita si Santa, kalau dia melakoni peran Santa ini setiap tahun dan tidak dibayar! dan dia melakoni dibeberapa tempat, bayangkan dengan Santa di mal yang di bayar $2,000 per minggunya!

Meskipun saya tidak ‘peduli’ dengan keberadaan santa, tapi saya salut dengan si bapak, bersedia menyenangkan hati anak-anak tanpa pamrih!

Gimana dengan kita semua ya?  bisa tidak kita jadi santa tanpa pamrih?

 

 

 

Ala Amerika : Cuci Mata di Toko Barang Bekas

Di Amrik yang namanya toko barang bekas (bukan baru) itu dimana-mana. Judulnya bisa toko antik, toko hemat(thrift), dikelola sendiri atau bagian dari chain : Goodwill, Salvation Army, Clothes Mentor, Plato Closet dll.

Dari sekian banyak tempat jual barang bekas pakai , di kota saya ada yang namanya Peddler Mall – kalau terjemahan bebasnya sih Mal Kelontong ya..tapi yang saya lihat di sini PM itu ibaratnya ‘garage sale‘ sepanjang tahun deh, karena barang-barang  yang dijual di PM rata-rata barang bekas pakai, meskipun ada PM yang penjajanya menjual makanan ringan.

PM penataannya mengingatkan saya dengan penataan Pasar Senen…he…he..he di mana ya ada lapak-lapak terbuka di sana sini, bedanya di PM ya tidak ada penjual di lapak, pengunjung tinggal ambil barang yang mereka tertarik untuk di bayar di kasir di  pintu masuk.

Di PM, kita ibarat menemukan ‘harta karun’ yang tidak disangka-sangka.

Hari ini karena hujan seharian, saya yang tadinya dijadwalkan untuk kerja di tempat kedua setelah pagi kerja di tempat pertama, ternyata boleh diliburkan. Nah lo? Kemana dong?

Jadilah kita iseng-iseng mampir ke PM setempat.

Saya pribadi bisa habis waktu berjam-jam cuma melihat-lihat ‘harta karun’ di PM, sementara suami biasanya cuma sekilas wae.

Di PM ini kamu bisa membeli furnitur dari mulai antik sampai relatif baru, peralatan olah raga, peralatan pertukangan, baju, benang-benang rajutan, perhiasan antik, mainan, buku, makanan ringan, kamera, mata uang, piring-piring makan, gelas-gelas, dekorasi rumah dan panjaaaaaaaang lagi lah daftarnya.

Harta karun yang hari ini kami temukan adalah jaket bulu imitasi seharga $10 yang kebetulan muat buat saya!  Saya memang sudah lama kepingin punya jaket bulu, cuma selalu cekikikan karena tergelitik bulu-bulu pas memakainya, jadi mau beli jaket bulu mahal koq sayang uangnya, karena ya bisa jadi tidak terpakai karena ‘kegelian’. Kalau $10 ya boleh lah…

IMG_20151128_174141

 

Si kecil menemukan lebih banyak lagi harta karun : sekantong plastik penuh dengan potongan-potongan acak Lego, mainan senjata Nerf, mobil-mobilan….ha! bisa bokek lah kalau nurutin kemauannya!

Saya juga terpekik kegirangan waktu ketemu lapak yang  menjual rok-rok ala Scottish! Karena jadi ingat waktu kecil, Tante saya membelikan saya oleh-oleh rok ini waktu beliau habis pulang liburan di Inggris. Nostalgia lah istilahnya. Sayang saya kegendutan, jadi tidak ada rok yang muat 😦 (namanya bukan rejeki kali yaaaaaa…)

Tapi itulah serunya menengok tempat-tempat seperti ini, kita seperti dibawa ke masa lalu karena kita menemukan barang-barang yang pernah kita miliki sebelumnya.

Ini beberapa foto dari PM yang saya ambil hari ini:

This slideshow requires JavaScript.

 

Perempuan Itu Takut Jelek?

Di tempat kerja ada anak baru, masih muda, menurut saya sih ya dia lumayan cantik, rambutnya panjang tergerai, bergincu, mata berias warna.

Satu hari dia nunjukin alat pelurus rambut di telponnya, lagi murah, katanya dan dia pengen sekali beli.

Saya cuma nyengir saja, lah, saya itu paling tidak repot dalam masalah rambut. Buat saya, cukup punya rambut dan tidak berketombe, saya sudah senang

Ada sih kepikiran mau di bikin ikal, mau diwarnai, tapi waktu dijalani, ternyata butuh waktu lama…yah batallah keinginan-keinginan tersebut.

Hari lainnya, dia panik bercuap-cuap melihat hujan turun dengan derasnya. Takut rambutnya jadi berantakan. Saya cuma geleng-geleng saja melihat kelakuannya.

Lain waktu lagi, dia sibuk memberi tahu rekan-rekan kerja tentang lipgloss barunya. Memang kelihatan bagus dibibir dia, saking bagusnya dia itu sampai-sampai sibuk cari-cari sedotan karena dia takut kalau minum langsung dari gelas, akan buat pewarna bibirnya pudar.

Mengamati perilaku rekan kerja ini, saya jadi bertanya-tanya…

Apakah semua perempuan itu takut (terlihat) jelek. Benar atau tidak sih?

Atau itu masalah beda generasi? atau masalah bagaimana kita dibesarkan?

Kalau menilik dari pengalaman saya pribadi, perasaan saya, saya tidak pernah seheboh dia waktu saya seumuran dia deh.

Terus terang saya tidak merasa cantik, biasa-biasa saja. Yang jelas memang kudu pakai perias wajah supaya muka terlihat agak enak dipandang, tapi saya tidak pernah ‘kerepotan’ harus terlihat cantik ataupun panik kalau hari ini saya kurang kece di muka publik.

Saya waktu kecil itu cenderung tomboy. Ingat banget difoto rambutku wis kupluk, pakai celana pendek dan sering dikira anak laki-laki. Jadilah ibuku pastikan saya selalu memakai anting-anting.

Kalau mau  motong rambut juga dibawanya ke tukang cukur bukan salon.

Hingga SMP, saya ogah pakai perias wajah, rambut awut-awutan, cuek bebek. Sampai-sampai sepupu-sepupu beramai-ramai membelikan saya gincu dengan harapan saya mulai tertarik merias wajah. Ibu juga mulai kebat kebit dan mengharuskan saya membawa sikat rambut di tas sekolah supaya bisa merapikan rambut saya.

SMA, Kuliah, ya mulai kenal riasan wajah, tapi tidak fasih memakainya, alias ya ala kadarnya dan bukan sesuatu yang ‘kudu’ dilakoni.

Pertama kali saya kerja itu di kontraktor pekerjaan sipil , ya jadilah tambah tidak ada keperluan untuk bermanis-manis ria. Ganti pekerjaan, paling-paling riasan wajah saya ya standar saja, gincu dan bedak (dan kadang maskara kali ya?)

Nah pas pindah ke Amrik, dan kerja di department store, saya mulai kenal riasan wajah lebih komplit karena dapat promosi ini itu. Tapi dalam hal pemakaian saya tetap tidak tergolong heboh.

Sekarang ini saya memang lebih rajin memakai perias wajah dan lebih komplit. Dari mulai serum, pelembab wajah, alas bedak, bedak, pemerah pipi, pelentik bulu mata, pemulas mata. Tapi saya masih kurang ‘rajin’ dalam hal melapisi ulang, cukup sekali pakai di pagi hari, setelah itu ya nasib. He…he….he..

Jangan salah, peralatan rias saya lumayan komplit, tapi tetap saya kurang rajin mendayagunakannya.

Entah apa tipe kulit saya, atau tipe perias yang saya gunakan, tapi koq kayaknya mau mahal atau mau murah, itu bedak, pemulas mata, pemerah pipi kurang mau nempel lama-lama di muka saya…….yang ada ya saya malas gitu repot-repot tiap pagi….harus dipaksain istilahnya

Saya jadi penasaran sendiri, apa saya yang memang ‘ajaib’ , kurang suka berdandan, tidak terlalu peduli masalah rambut kudu terlihat sempurna, kuku tidak harus berwarna, dan seterusnya…

Kemarin itu saya sempat keranjingan mengikalkan rambut ….tapi cuma hangat-hangat tahi ayam…cuma 2 mingguan saya rajin, setelah itu yah..mending tidur lah….;-)

Tapi apa kita, perempuan itu secara insting, pengen terlihat selalu cantik ya????

 

Selingan : Memotret Jahil

Kemarin itu waktu saya lagi di Tampa, Florida, di sekitar hotel banyak melihat belalang gendut-gendut!! (besar-besar gitu maksudnya).

Setelah pertama kali gagal motret si belalang ( kejauhan), melihat foto peserta lain koq kelihatan lebih keren, saya berketetapan untuk mencari si belalang untuk di potret lagi.

Jadilah hari terakhir saya di hotel, iseng-iseng saya nyari si belalang untuk di potret, dan dapat lah potret-potret ini.

Gimana? Keren juga ya?

DSCN1502 DSCN1500 DSCN1503 RSCN1514

Curhat Boleh Ya.

Sampai detik ini saya belum berani berkomitmen ke perusahaan untuk menjadi pekerja penuh waktu – yaitu mereka-mereka yang bekerja 40 jam seminggu.

Terus terang koq saya tidak yakin saya akan sanggup ya? Sanggup untuk menjadi ‘super woman‘ atau ibu-ibu yang bekerja di luar rumah, dan tetap bisa mengatur waktu dengan baik : setiap hari masak makanan segar (bukan makanan beku) untuk keluarganya, menjaga rumah tetap rapi dan teratur, berolah raga,mengerjakan pekerjaan rumah tangga sehari -hari, mendorong anak supaya berprestasi di sekolah, mengantar anak ke acara ini itu dan sebagainya.

Saya jujur saja kalau saya sungguh kagum ( dan tidak jarang iri) dengan banyak teman-teman Indonesia di Amerika yang saya kenal dan saya kategorikan sebagai super woman.

Well, sebetulnya tidak usah jauh-jauh, ibu saya dulu juga perempuan bekerja, beliau malah bekerja 2 pekerjaan. Tapi koq saya tidak merasa sanggup ya berlakoni seperti ibu.

Banyak hal yang membuat saya merasa tidak sanggup. Pertama saya tidak ada sanak keluarga di sini yang bisa saya minta tolong bantuannya untuk ikutan berbagi beban. Kedua, pasangan saya penganut ‘istri harus urus urusan rumah tangga’ titik. Sulit sekali meminta bantuan pasangan untuk ikutan mengerjakan urusan RT. Yang ada saya bisa stres tidak karuan (yang ujung-ujungnya jadi depresi) kalau saya mengharapkan bantuan dia. Ketiga, saya pada dasarnya ya pemalas dan anak manja, maunya semuanya diurusin orang. Keempat, saya sempat panik karena kehilangan ‘ingatan’ hari-hari anak saya saat dia berumur 2-3 tahun, meskipun saya hanya bekerja paruh waktu. Waktu terbang begitu saja, dan sungguh saya merasa ‘pahit’ dan ada rasa bersalah karena saya tidak selalu disisi si kecil selama ini.

Saat ini saya pilih untuk ‘menyerah’ dan realistis.

Menyerah dalam arti saya jujur katakan kepada diri sendiri kalau saya tidak (belum) sanggup untuk melakoni status super woman. Saya mencoba berpikir realistis akan keadaan saya. Sukur Alhamdulillah keluarga kami masih dicukupkan rejekinya, jadi kita masih bisa hidup dengan pemasukan suami. Biarlah saya tidak berkarir, tapi saya bisa punya waktu lebih untuk bersama anak saya.

Just because another woman can do it, does not mean I have to do it.

Because we are different, our limits are different, our condition is different. 

I have to learn to accept myself and make the best out of it

10325390_10152099746062205_5944798855143622418_n