Cerita Saya

Jalan-Jalan Ultah 2021- Bagian 1. Great Falls

Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya nyempetin pengen jalan-jalan pas saya ulang tahun yang kebetulan di bulan Juli, yang artinya musim liburan anak2 sekolah atau musim panas.

Nah tahun ini, saya setelah ganti2 rencana beberapa kali, saya mau jalan2 ke Maryland ah..kebetulan ada temen saya yang tinggal di situ.

Saya ambil cuti hari Jumat dan Senin. Ultah saya hari Minggunya. 711.

Hari Kamis sore setelah kerja setengah hari, saya, anak saya dan anjing kami berangkat. Tujuan kami adalah sampai ke West Virginia , nginep beristirahat buat besok paginya melanjutkan perjalanan lagi .

Perlengkapan sudah komplit, cemilan, air minum, makanan anjing, laptop kerja, telpon dan batere2nya. Karena bagasi saya kecil, saya musti benar2 atur naruh barang2, termasuk gimana caranya si anjing punya tempat sendiri.

Sampai di WV, kami lanjutkan lagi perjalanan ke Great Falls of Potomac State Park, Virginia. Great Falls ini ibarat Niagara deh, dalam arti kamu bisa lihat dari sisi Maryland atau dari sisi Virginia.

Kenapa gitu? Masalahnya tradisi saya itu selalu pengen lihat air terjun buat kado ultah saya. Kalau gak lihat air terjun..kurang afdol gitu.

Nah Great Falls ini tipe air terjun yang kita lihat dari kejauhan, bukan dari dekat or yang kita musti hiking. Jadi setelah saya pikir2, mending mampir ke sini dulu, lagian teman saya juga masih kerja kan?

Saya juga sengaja pilih pintu masuk dari negara bagian VA karena meskipun saya secara teknis sudah pernah ke VA waktu ekskursi anak saya pas kelas 5 SD, cuma ya cuma bentar banget. Jadi kali ini mau agak lamaan gitu.

Untuk masuk ke Great Falls, pengunjung harus bayar tiket. Saya sudah beli online $20. Jadi gak usah repot pas di gerbang, begitu pikir saya.

Dari WV, kami masih harus nyetir sekitar 5 jam-an lagi ya… harus masuk negara bagian MD dulu..

Menuju ke Great Falls dari MD itu nyebelin, karena kena arus komuter pulang kantor. Hadweeh..

Sana GPS kami dialihkan ke jalan lokal

Pas sampai di Great Falls..sepi loh! Bisa dibilang gak ada kerumunan. Asik lag, parkir gampang, gak antri sama sekali. Dan…oh…cantiknyaaaaaa

Yang seru lagi..pas kami jalan menuju ke air terjun, kita papasan sama rusa deket banget!

Saya seneng banget menikmati pemandangan air terjun ini.

Saya Suka Ali & Ratu-Ratu Queens

Hari Sabtu kemarin saya kongkow2 sama ibu2 Indonesia di Louisville. Biasa deh makan2 ala warteg Indo, ya terong pedes, tahu tempe, bumbu kacang, ikan asin, ayam goreng, ikan bumbu kuning…pokoke warteg abis dan enak.

Selesai makan, salah satu ibu yang sangat up to date dengan kekinian di Indo bilang..”Eh nonton Ali & Ratu- ratu Queens yuk?!”

Ya sudahlah kita semua rame2 nonton.

Jreng jreng Jreng…

Apa sik cerita film ini??

Saya terus terang rada2 skeptik karena kheki sama persepsi orang2 Indo dengan kita2 yang tinggal di Amrik yang lihatnya kita ini selalu hidup gak kekurangan dengan bule kita dan gaji dolar.

Film ini tentang anak bernama Ali, yang nyari ibunya yang pergi ke New York City, Amerikah saat Ali masih kecil untuk mengejar “impian”.

Disini masih agak klise ya dan stereotipe. Hijrah ke Amerikah adalah satu2nya jalan untuk memperbaiki hidup atau dengan hijrah ke Amerika hidup akan SELALU jadi lebih baik.

Saya lagi2 sempet gerah ya. Karena buat saya itu kasih persepsi/ide yang salah tentang hidup di Amrik.

Lokasi film ini ya di NYC ya..komplit dengan Times Square yang hingar bingar, China town, subway, penjual makanan gerobak yang memang ada di tiap sudut di NYC.

Saya yang kebetulan baru kunjungi NYC di tahun 2019, semua yang saya lihat di film ini masih segar banget di ingatan… (makasih ya Bon..dah ajak ke NYC buat ketemuan..kalo enggak, gak kesampean kaliiii).

Setengah film, saya mulai lebih berminat…

Karena ternyata cerita Ali & Ratu-Ratu Queens buat saya lebih real karena “berani” kasih lihat suka duka orang2 Indo yang berjuang untuk hidup di Amrik. Dibanding misalnya cuma kasih lihat kehidupan cewek Indo kawin sama bule en live happily in their castle. (uhuk..uhuk)

Jadilah di film ini dikasih lihat sekilas gimana ibu2 Indo di NYC kerja serabutan untuk memenuhi hidup mereka sehari-hari.

Gimana 4 ibu2 berumur tinggal bareng2 di satu apartemen di NYC dan belanja pakaian di toko whatever bukan cuma nenteng tas belanjaan dari Saks Fifth Avenue doang.

Film ini juga berani ngasih lihat cara pandang orang Indonesia yang sering kali lebih mentingin “gengsi, martabat, pamor di mata masyarakat, menutup-nutupi kenyataan (pahit) dibanding melihat sesuatu kondisi apa adanya.

Sepanjang film, saya sering kali harus nutup muka pakai bantal karena terharu, kebawa akting para pemain yang ciamik.

Saya jatuh cinta sama Nirina Zubir yang main sebagai Tante Party, ngakak waktu Ance dan Biyah throwing shade pas ngebahas rendang, gemes sama siluet Eva yang imut banget dan kagum sama karaketer Ali yang anak baik2 sekali.

Saya juga demen banget sama yang milihin kostum2 pemain. Sekali lagi ya…gak semata2 ngasih liat ibu Indo yang nenteng tas Dior dengan si bulenya…

Jadi teman2..nonton deh Ali & Ratu Ratu Queens.

Ada beberapa hal yang agak janggal ya..tapi secara keseluruhan saya suka banget sama film ini.

Buat pembaca di Amrik, cek Netflix ya!

https://www.netflix.com/us/title/81260949?s=a&trkid=13747225&t=cp&vlang=en&clip=81475843

Catatan :

Foto diambil dar IMB.

Cerita Pendek Dari Tempat Kerja

Di tempat kerja pertama saya itu, ada beberapa grup yang tugasnya serupa tapi tak sama. Nah, hasil kerja grup2 ini akan di kaji sama grup pengecekan kualitas istilahnya, atau Quality Assurance gitu…

Nah kebanyakan kita2 yg di grup ini sebel sama orang2 QA, karena kita ngerasa org2 QA ini kerjanya cari2 salah kita yang gak neko2 istilahnya. Pokoknya kita sebel dan sering kheki lah, istilahnya…

Apalagi QA ini boleh dibilang punya hak veto akan hasil kerja kita dan mereka boleh dibilang have the last words to say lah.

Nah , hari Jumat kemarin, giliran saya kena kritik orang QA. Saya lirik email yg dikirim ybs, namanya saya gak familiar. “Orang baru pasti ” pikir saya.

Saya baca email nya..waduuuhh banyak amat salah saya ya? Ya sudah saya balas emailnya , saya bilang kalau saya akan perbaiki salah2 saya.

Gak berapa lama dia kirim chat ke saya. Saya bilang. Telpon saya aja. Jadilah dia telpon.

“Halo. Hi kita belum pernah kenal ya, nama saya “xxxx” . Saya baru di departmen ini, jadi maklum kalau saya banyak salahnya. Salam kenal.

Dia jawab agak2 gelagapan yang saya tangkap…

“Oh ya. Ya. Salam kenal juga. Nama saya “xxxx”. Saya juga baru di department ini. Jadi saya baru belajar juga”

“Senang ketemu Anda walaupun cuma di Skype”

Lalu kita ngebahas satu hal saya masih error dan akhirnya kita setuju bagaimana kita mau lanjutkan.

Saya bilang, terima kasih ya sudah kasih tahu error saya dan mau ngertiin dan kompromi.

Si orang QA ini bilang, terima kasih juga, kamu receptive sekali, karena gak semua orang reaksi nya seperti kamu.

Saya lagi2 perhatikan nada bicaranya…..

Terdengar ada “kelegaan” di nada suaranya.

Saya jadi sempat “kaget” juga, karena ya itu, QA boleh dibilang punya “kuasa” loh atas kita2. Bisa saja dia songong kan?!

Saya jadi malu juga karena sempat berasumsi kalau si mbak ini akan blagu, akan sok kuasa dsb. Ternyata enggak.

Ternyata bereaksi postitif itu menyenangkan loh!?

Ternyata mengakui kesalahan itu gak apa2 loh…

Ternyata berbuat baik itu sederhana.

Salam!

Cerita Suka Duka Saya Sebagai Kurir Shipt

Haloooo teman2…sudah lama ya gak nulis..maklum lagi so sibuk…ceile..padahal banyak juga yang mau saya ceritain…

Salah satunya suka duka nge Shipt. Saya cerita kan ya kalau saya ambil kerjaan sampingan sebagai kurir belanja.

Nah..Saya sudah dikategorikan “veteran” loh, karena sudah ambil 50 order…

Kemarin pas saya masuk ke 30 order saya dapat hadiah dari Shipt…2 Kaos dan satu cooler bag. Seneng? Ya seneng aja, karena kan tasnya kepake banget, meskipun saya nanti sudah gak kerja di Shipt lagi.

Kemaren sempet saya di tanya sama temen kerja saya di tempat kerja kedua.

“Kamu nerusin kerjaan kurir kamu?”

Memang sering sik, saya ditanya ngapain sik kerja sampai 3 kerjaan?

Ih..gak oke banget ya kerja jadi “pembantu” orang lain. Gengsi

Ya gak apa2 sik..setiap orang kan boleh punya opini lah.

Buat saya kerjaan Shipt ini bikin saya grounded. (Well balance, sensible). Apa ya? Tahu diri. Sadar diri. Diingatkan biar gak blagu. Diingatkan akan kuasa Yang Maha Kuasa. Diingatkan biar gak lupa diri.

Misalnya ni..Ada satu waktu yang saya sudah ngoyo banget ambil orderan…masih juga gak dapat kena target yang saya mau..($150 per minggu). Sediiihhh banget..karena hari sudah larut malam, maunya sik saya gak amb order lagi..mana hari itu hari terakhir sebelum masuk minggu baru). Setelah saya nelongso karena gak kena target…

Beberapa jam sesudahnya, ternyata ada orderan yang kasih saya tip…jadilah bayaran saya di atas $150 seperti yang saya harapkan…❤❤❤

Atau hari ini saya papasan sama Shipt lain, saya tahu karena si mbak pake kaos berlogo perusahaan. Saya tegur kan. Hi! Saya juga kurir Shipt!

Aduh..si mbak cantiiiikkkk banget. Dandan tapi gak songong gayanya. Dia malah cerita gimana dia lagi nguber bonus hari itu. Saya masih ternganga liat cantik nya si mbak…ternyata orang cantik kayak si mbak gak gengsi an ya kerja “cuma jadi kurir belanja”.

Dia cerita kalau dia biasanya belanja di daerah lain (di Indiana!), tapi karena ada bonus, dia rela ambil order di wilayah lain. Gila! Salut ih!

Atau pas saya antar belanjaan ke rumah manula…beliau untuk bergerak harus pakai walker. Dia minta saya bawa masuk belanjaan ke dalam rumahnya karena beliau akan susah naik turun tangga. Saya mah oke2 aja. Lalu beliau bilang. Maaf ya, anak saya ternyata pulang telat, dia jadi gak bisa belanja buat saya…

Saya yang langsung mikir almarhum orangtua saya yang saya gak sempet nolong apa2 saat mereka butuh bantuan. Ada terselip rasa senang knowing somehow I helped another person in need.

Atau saya jadi sering kali terharu biru sama kemurahan pelanggan yang memberi tip, terutama tip diatas $10. Karena saya pribadi ya itu gede ya. They have no idea how much it makes a difference for me.

Dan seperti juga 2 pekerjaan saya lainnya…Saya tetap sumringah loh kalau dapat shoutout seperti ini

Kesimpulannya?

Saya bersyukur banget jadi kurir Shipt.

Saya bersyukur sama ortu Saya gak diajarin gengsi. Ortu Saya gak pernah memandang jelek pekerjaan apapun, asal itu gak melanggar hukum

Gak nyangka juga kalau Covid, cuaca jelek bisa buka peluang cari uang tambahan.

Yuk, kerja Yuk!

Aksen

Teman2 ngeh gak ya kalau kita sebagai orang Indonesia kalau ngomong bahasa Inggris itu di kuping orang2 (terutama si bule), kedengeran “asing” dan berlogat. Aksen gitu?!

Saya itu sempat lugu ( atau bloon?), gak pernah ngeh kalau cara berbicara Inggris saya ada aksennya. Habis kan saya tinggal di Indo, dengar teman2 Indonesia ngomong bahasa Inggris ya biasa aja? Denger bule2 ngomong Inggris cuma ngeh kalau si bule ada aksen kalau si bule ybs aslinya bukan bule yang bahasa ibunya bahasa Inggris.

Nah, pas pindah ke Amrik, awal2 saya bingung pas aksen saya dikomentarin. Dari mulai yang memuji seperti  “Where’s your accent from?”  atau “I wish I had your accent” sampai yang bikin saya mau nangis “Are you from/in US? ” (cuma dengar saya di telpon)

Masa sik saya punya aksen? Sempat ada masa2 saya masih gak mau ngaku loh….

Tapi terus saya pindah ke OH, dilanjutkan ke KY. Tetiba saya ngeh….eh…eh..orang Amerika sendiri punya aksen koq?!!

Saya sempat loh gak ngerti si local ngomong apa, saking aksennya bikin saya bingung.

Semakin saya ngeh, semakin kuping saya jadi lebih sensitif dengar aksen2 lokal. Pas jalan-jalan ke AL, ke West Virginia, NY, ngobrol sama temen saya yang lahir dan gede di NJ, FL, PA.

Contoh rekaman temen2 saya yang saya animasikan jadi panda2

Coba perhatikan pengucapan kata “water”
I want a glass of water

Beda kan??!!

Nah..jadi intinya….gak apa2 loh punya aksen. Gak usah malu atau jadi gak PD kayak saya.

Apalagi sebagai imigran, kita kan berbahasa lebih dari satu, dimana bahasa Indonesia dan bahasa Inggris beda pengucapannya.

Oh Iya, saya juga bikin podcast dengan tema yang sama. Boleh di dengerin juga…

Cari di Spotify “Indonesia di Amerika”

Salam!

Cerita Saya Jadi Kurir Belanja Antar

Halo pembaca semua?!

Apa kabarnya? Semoga baik2 dan sehat2 semua ya.

Tulisan saya kali ini mau berbagi pengalaman saya jadi kurir belanja antar.

Sekitar akhir bulan January, awal bulan Februari, saya dapat email dari bos tempat kerja kedua. Jam operational toko dikurangi, artinya jam kerja saya akan terpotong.

Tadinya saya pikir ya gak apa2 juga sik. Tapi koq pas lihat rekening di bank….pedih juga ya??

Yang ada saya mulai mikir mau cari2 kerja baru.

Singkat cerita, saya mulai minggu lalu resmi jadi kurir belanja antar Shipt.

(more…)

Belajar Yuk! Macam-macam cuti

Ini masih sambungan tulisan saya mengenai fasilitas2 di tempat kerja.

Saya mau menjelaskan tentang bermacam2 jenis cuti .

Dulu waktu saya kerja di Indo, setelah masa percobaan selesai, 3 bulan, saya dapat cuti 12 hari. 

Kalau saya sakit, saya tinggal telpon ke kantor, izin sakit. Saya gak pernah “ngeh” saya berapa kali sudah izin sakit, karena gaji utuh.

Saya juga pernah minta ijin tidak ngantor selama 3 bulan, tidak di gaji, tapi status saya tetap pegawai kantor ybs dan saya bisa balik kerja normal setelah izin saya habis.

Nah, disini ada yang namanya cuti liburan, cuti sakit, cuti kesehatan , cuti orang tua.

Cuti liburan atau paid vacation adalah cuti penyegaran.  Mumet, sumpek, kerja melulu. Perusahaan mengenali kebosanan pegawai2 mereka, dan karena itulah cuti ini di berikan.

Banyaknya hari cuti liburan, tergantung status kepegawaian kita, lamanya kita bekerja di perusahaan, jenis perusahaan dan tingkat jabatan kita.

Contohnya saya. Pas pertama kali kerja, saya mulai sebagai pegawai paruh waktu, jatah cuti saya hanya 2 minggu untuk setahun. Waktu saya jadi penuh waktu, jatah cuti saya jadi 3 minggu. Setelah saya kerja 5 tahun, saya dikasih bonus 1 minggu, total jadi 4 minggu. Tahun lalu, saya naik tingkat, total jatah cuti liburan saya 5 minggu.

Enaknya ya cuti kita ini dibayar sama perusahaan.  Jadi kita tetap terima gaji selama kita cuti.

Mungkin teman2 bingung ya…apa bedanya gitu sama di Indo? Atau memang ada gitu cuti gak dibayar?

Jawabannya adalah ada! Seperti yang saya bilang, tidak semua perusahaan kasih fasilitas cuti liburan dibayar penuh.

Contohnya tempat kerja kedua saya. Dimana saya cuma kerja paruh waktu. Kalau saya mau “libur”, saya minta off alias tidak akan dijadwalkan untuk bekerja, yang artinya saya tidak akan dapat bayaran.

Jadi kita musti mikir “resiko” minta tidak kerja. Sanggup gak kita gak kerja dan gak dibayar?

Cuti tipe ini biasanya HARUS diambil pegawai dalam masa 1 tahun (12 bulan). Kebanyakan perusahaan, rentang 1 tahun itu ya dari Jan 1 ke Desember 31 tahun yang sama. Tapi saya tahu juga ada perusahaan2 yang mulai dari pertengahan tahun.

Nah, ada perusahaan2 yang memperbolehkan cuti kita tahun ini roll over ke tahun berikutnya. Atau ada perusahaan2 yang membolehkan pegawai yang tidak ambil cuti, tapi pegawai ybs cukup dikompensasi uang.

Tempat kerja saya tidak menawarkan pilihan2 tersebut, jadi saya mending ambil. Kalau gak ya hangus.

Cuti tipe kedua adalah Paid Sick Days atau kalau di tempat kerja saya, istilahnya occasional absences.

Terjemahan bebasnya adalah waktu2 tertentu yang pegawai harus ambil untuk urusan2 mereka di luar pekerjaan, contoh paling umum : sakit dan harus istirahat, ke dokter, jemput anak sekolah, rapat di sekolah anak dsb.

Di tempat kerja saya, cuti/ijin tipe ini, pegawai boleh ambil 15 menit dan kelipatannya. Jadi tidak perlu seharian. Jatah saya untuk cuti tipe ini 6 hari atau 6×8 = 48 jam atau 2880 menit.

Lagi2, gak semua perusaan kasih cuti tipe ini loh ya.

Nah, meskipun cuti tipe ini tidak HARUS diambil, tapi saya pribadi selalu usahakan ambil semaksimal mungkin. Intinya, perusahaan sudah mengalokasikan dana untuk tipe cuti ini.

Kenapa cuti tipe ini penting gitu?

Buat saya ya penting, karena memberi saya perasaan “aman, terjamin” .  Kalau saya sakit, saya bisa istirahat dengan tenang,  tanpa mikir:”duh, gaji saya terpotong dong” dan juga gak usah ngerasa gak enak kalau saya “mangkir kerja”

Tipe cuti selanjutnya adalah cuti hamil. Kalau di Indo, cuti hamil mah umum, selalu dibayar dan pasti jatahnya 3 bulan.

Cuti hamil atau parental leave di Amrik. notabene baru loh.   Dan rentangnya tidak selalu 3 bulan. Kalau perusahaan anda sediakan cuti hamil 8 minggu dan tetap terima gaji itu dah bagus banget. Dan juga disini, tidak semua perusaan memberikan cuti ke si bapak, kebanyakan cuma buat si ibu 

Perusahaan tempat saya kerja pertama kali, tidak ada fasilitas cuti hamil dibayar. Waktu saya hamil, ya saya keluar dari pekerjaan. Kalaupun saya mau ambil “cuti”, saya tidak akan dibayar. Keuntungan saya ambil “cuti” tidak dibayar adalah saya tidak kehilangan status kepegawaian saya, dalam arti saya bisa kembali kerja tanpa harus wawancara lagi, tanpa harus mulai dari nol lagi. (Misalnya saya sudah bekerja 1 tahun, ambil cuti hamil , meskipun tidak dibayar, pas saya balik kerja lamanya saya bekerja di perusaan ybs tetap 1 tahun bukan balik ke 0)

Cuti berikutnya cuti kematian anggota keluarga atau bereavement. Definisi “keluarga” mungkin beda2 di tiap perusahaan,  tapi secara umum adalah, ayah, ibu, kakak, adik, pasangan dan anak.

Jatah cuti bereavement saya 3 hari.

Tipe cuti terakhir yang saya akan bahas adalah cuti family medical leave of absence.

Cuti ini untuk kita ambil saat kita harus merawat salah satu anggota keluarga yang punya masalah kesehatan.  Dengan cuti ini, pegawai boleh minta ijin tidak bekerja atau tidak bisa sepenuhnya bekerja, (biasanya tidak dibayar) tanpa harus kehilangan posisi mereka di tempat kerja.

Contoh.  Mungkin anda punya anggota kelurga yang sakit2an dan harus dibawa ke dokter sering kali.  Kalau anda punya cuti sakit, anda bisa pakai. Tapi cuti sakit kan terbatas. Jadi anda bisa pakai cuti tipe ini.

Cuti terakhir yang saya mau bahas adalah vacation buys. Intinya perusahaan membolehkan pegawainya beli hari libur. Maksudnya?

Gini. Saya kan dapat cuti 5 minggu. Cukup sik. Tapi misalnya tahun ini,  karena saya mau pelisir ke Indo 1.5 bulan (misalnya), saya pengennya dapat 6 minggu.

Nah, jadi saya “beli hari libur”, maksimal di tempat kerja saya boleh beli hingga 5 hari. Intinya pas saya libur, saya tetap di “dibayar” tapi sebetulnya yang 1 minggu itu , uang saya sendiri, yang di potong setiap gajian.

Kalau saya gak “beli hari libur” , artinya saya akan “kehilangan gaji” 1 minggu penuh.

Enaknya vacation buys ini pegawai bisa membatalkan dan dapat uang kita kembali. Pembatalan vacation buys harus di laporkan pada waktu yang ditentukan sama SDM perusahaan.

Tahun lalu, 2020, saya pertama kali ambil vacation buys, eh Covid. Gak kemana2 kan. Ya udah saya minta duit saya balik. Lumayan ditabung.

Sekali lagi ya, tidak semua perusahaan2 di sini memberikan fasilitas2 cuti di atas.

Kayaknya cuma segini tipe2 cuti yang saya bisa jelaskan.

O iya, ada yang saya lupa.

Disini yang namanya hari-hari libur, seperti Tahun Baru, Natal, Paskah, dll tidak otomatis dibayar loh. Sekali lagi tergantung status kepegawaian kamu.

Kalau kita statusnya pegawai penuh, kita akan dibayar, holiday pay istilahnya. Dibayar nya ya 8 jam x gaji per jam atau kalau kalian sistemnya gaji, ya gajinya utuh. Kalau status kita pegawai paruh waktu dan jam-jam-an, masing2 perusahaan ada aturannya sendiri2.

Contoh. Si A pekerja paruh waktu, jadwal kerja tidak selalu tetap. Hari libur jatuh di hari Kamis, misalnya. Nah nanti dianalisa dulu, apakah si A biasa kerja di hari Kamis? Kalau iya, berapa lama? Holiday pay si A besarnya ya rata2 jam kerja dia di hari libur tsb. Kalau tidak, ada kemungkinan si A tidak akan dapat holiday pay.

Mungkin juga si A pekerja di ritel, yang hari2 liburpun harus masuk kerja. Biasanya A akan dibayar dobel untuk hari itu (tidak selalu).

Riweh ya?!

Kalau ada pertanyaan atau pembaca punya info lain. Monggo kasih tahu.

Salam!

Belajar Yuk: Fasilitas-Fasilitas di Tempat Kerja

Seperti perusahaan2 di Indonesia, perusahaan di Amerika juga pastinya memberikan karyawan2 mereka fasilitas2 diluar gaji pokok.

Fasilitas-Fasilitas yang disediakan setiap perusahaan itu berbeda2 ya, ini juga yang kita harus jeli dan mengerti sebelum memutuskan untuk mengambil pekerjaan dan juga supaya kita bisa memanfaatkan sebaik2nya fasilitas2 yang disediakan.

Saya coba tuliskan fasilitas-fasilitas yang saya tahu ya. Detail masing2 fasilitas rencananya akan Saya coba bahas satu2 di tulisan berikutnya. Atau paling enggak, saya akan bahas yang “penting”

1. Cuti liburan dibayar atau paid vacation times

2. Ijin Sakit atau Sick Days

3. 401K

4. Saham

5. ROTH IRA

6. Pensiun

7. FMLA

8. Cuti Hamil

9. Biaya edukasi ditanggung

11. Alokasi “belanja”

10. Asuransi Kesehatan

12. Bonus

13. Komisi penjualan

14. Hari2 besar dibayar atau paid holidays

15. Gaji elektronik dan pilihan untuk mendepositikannya ke lebih dari satu rekening

16. Lembur

17. Diskon Perusahaan

18. Diskon Pegawai

19. Penghargaan Masa Kerja

Yang paling umum yang sebagian besar perusahan2 disini berikan adalah

1. Asuransi kesehatan

2. Cuti pribadi

Jenis perusahaan tempat kita kerja dan status kepegawaian kita akan mempengaruhi jenis2 fasilitas yang akan kita dapat.

Contoh. Perusahaan besar, multi nasional atau perusahaan pribadi. Perbankan atau ritel atau manufaktur dsb.  Kerja penuh atau kerja paruh waktu atau kontrakan. Pegawai atau pekerja independen. (Contoh agen penjual rumah, agen asuransi, pekerja konstruksi)

Secara umum, sebagian besar perusahaan menyediakan fasilitas2 ini untuk pekerja yang statusnya penuh (full time) , sementara pekerja yang hanya paruh waktu atau kontrak biasanya fasilitas yang didapat tidak semuanya,  atau bahkan tidak ada fasilitas sama sekali.

Intinya selain masalah gaji, kita sebagai pelamar juga pinter2 nanya apa fasilitas yang perusahaan sediakan buat pegawai mereka. Jangan terpana sama gaji doang!

Pernyataan Sanggahan: semua tulisan saya berdasarkan pengalaman dan pengetahuan saya pribadi atau berdasarkan penjelasan verbal langsung dari pihak kedua yang diberikan ke saya.

Jadi pasti ada kemungkinan information yang saya berikan kurang tepat atau kurang lengkap.

Kalau ada pembaca yang mau menambahkan informasi, silahkan komentar loh.

Terima kasih!

Belajar Mengelola Uang Yuk!

Kawin sama bule ganteng sudah.

Tinggal di luar negeri sudah.

Tampak keren pakai sepatu boots dengan latar belakang salju di musim dingin atau foto cipokan di pantai, sudah.

Ngomong “ke-Inggris-inggrisan sudah.

Punya anak wajah pemain sinetron sudah.

Halan-halan ke Disneyland, ke outlet sambil nenteng tas belanjaan segabruk, sudah.

Nenteng tas minimal Coach, Kate Spade, Tory Burch, sudah. Sukur2 punya Louis Vuitton, Channel, Gucci, Prada.

Nyetir mobil lambang bintang 3 dalam lingkaran, Be-eM-We, Tesla, Audi, sudah.

Selamat ya. Impian sudah tercapai ya?

Nah sekarang coba lihat.

Tabungan atas nama kamu pribadi berapa?

Investasi atas nama kamu pribadi berapa?

Aset atas nama kamu pribadi berapa?

Kalau situ sudah bisa menjawab pertanyaan2 diatas dengan angka2.

Selamat. Anda di jalan yang “benar”

Kalau situ jawabnya:

“Idih..ngapain saya mikirin hal2 diatas? Suami saya kan bule. (Gak ada hubungannya)

Suami saya kan kasih saya semua yang saya mau.

Ah..beruntung sekali dikau, selamat yaaa…. tapi sekali lagi. Pertanyaan2 di atas valid loh.

Saya orangnya bukan tipe perencana ya. Gak ada tuh ceritanya dari awal saya punya rencana 5 tahunan, 10 tahunan dst.

Jadi amat wajar kalau banyak teman2 yang gak ngeh ya, kalau pertanyaan2 diatas itu penting.

Gini. Saya nulis ini bukan nakut2 in teman2, terutama teman2 yang baru mau mulai proses pernikahan dengan mas bule nya.

Tapi semata2 mau berbagi topik yang faktual banget dan nyata.

Inget gak heboh si neng celeb di IG live tahun 2019?

Intinya kita sebagai imigran sangatlah mungkin berada dalam kondisi “susah”: suami bule impian kita ternyata gak seindah harapan. Ada yang segera terlihat di awal2 hubungan, ada yang baru terlihat setelah sekian lama…

Masalahnya macem2 ya. Dari mulai kdrt, pecandu, suka main dan buanyaak lagi.

Saran saya cuma satu: Persiapkan diri untuk menghadapi musibah.

Ada beberapa saran yang saya mau tulis disini. Ini cuma saran loh ya, berdasarkan pengalaman saya pribadi dan dengar cerita teman2.

1. Sekaya apapun mas bule kamu, coba deh kamu cari penghasilan sendiri. Punya penghasilan sendiri itu membanggakan loh. Seberapun gajinya.

2. Kalau kamu punya penghasilan sendiri, dan mas bule tetap mau bayarin hura-hura kamu, coba tabung saja penghasilanmu itu.

3. Mas bulemu super baik? Super kaya? Pastikan kalian punya asuransi jiwa yang cukup buat bayar KPR rumah (kalau ada rumah yg belum lunas) ongkos pemakaman, hutang2.

4. Bangun angka kreditmu. Terutama di Amerika, angka kredit ini hubungannya bisa ke tempat tinggal, cari kerja.

Almarhum ibu sempat menasehati saya untuk buka rekening atas nama saya sendiri.

Kenapa gitu?

Sering kali pasangan kita ceroboh dalam mengelola uang atau cara mengelola uang mereka gak klop sama cara kita.

Juga kata beliau, dengan punya rekening sendiri, kita tahu kalau kita ada cadangan di luar penghasilan mas bule. Dan kita juga gak harus merengek-rengek kalau kita mau beli sesuatu.

Dengan punya uang sendiri yang kita sisihkan, kita tahu kalau kita harus bercerai misalnya, kita ada uang, baik itu uang untuk sewa pengacara dan memulai hidup sendiri, atau uang buat “kabur”

Kata teman saya yang notabene orangnya sangat planned ahead, paling enggak kita punya simpanan yang cukup buat ongkos pulang ke Indo right away dan ongkos hidup di Indo tanpa kerja selama 3-6 bulan.

Saya pribadi sadarnya belakangan ya. Baru belakangan ini, saya “beberes” keuangan.

Mudah2an lain kali saya bisa berbagi lebih detail tentang gono gini keuangan sebagai imigran, istri bule yang gak the haves 😘