hidup sehari hari

Tinggal di Amerika : Belajar Membangun Kredit

Halo!!

Saya kali ini mau membahas tentang pengkreditan ala Amerika.

Pengkreditan atau peminjaman uang mau tidak mau adalah hal yang kita akan lakoni sebagai ‘orang dewasa’ ­čśë

Dari mulai kartu kredit, pinjaman untuk sekolah, beli mobil hingga beli rumah.

Nah di Amerika, setiap kali seseorang mau meminjam uang ke bank atau institusi keuangan lainnya, si individu akan di cek angka kreditnya. (istilah Amriknya  itu FICO credit score atau cukup credit score- saya singkat dengan CS ya untuk seterusnya).

Pengecekan CS individu tidak selalu berhubungan langsung dengan permintaan kredit di insitusi keuangan, beberapa perusahaan (tidak semua) juga melakukan pengecekan CS sebagai syarat penerimaan kepegawaian, yang saya tahu juga sebelum kita bisa dipertimbangkan untuk bisa menyewa apartemen, pengelola apartemen mensyaratkan pengecekan CS.

CS  pada dasarnya adalah tiga angka yang didapatkan dari hasil analisa matematik kondisi keuangan individu untuk menilai kredibilitas individu dalam hal peminjaman uang.

Semakin tinggi CS individu, semakin rendah bunga yang bisa di dapatkan si individu.

Di Amrik, ada 3 biro utama yang merekam kegiatan kredit seseorang : Experian, TransUnion dan Equifax.

Setiap individu diatas 18 tahun bisa mengakses angka kreditnya dari masing-masing biro ini, dan angka yang didapat dari biro yang satu dengan yang lain biasanya tidak selalu sama karena setiap biro memiliki kriteria yang agak berbeda dalam hal menilai kredit individu. Kalau tertarik untuk mengetahu perbedaan kriteria antara ketiga biro ini, bisa dibaca di sini.

 

Saya tidak akan menjelaskan panjang lebar mengenai CS disini -kebetulan rekan saya yang juga tinggal di Amrik menulis pembahasan cukup detail tentang CS di blog nya, pembaca bisa baca penjelasan tentang CS di blog dia Cerita SF-.yang saya mau coba bagikan ke pembaca adalah bagaimana kita sebagai imigran bisa membangun CS kita.

Masalah utama yang di hadapi kita sebagai imigran adalah : tidak memiliki sejarah pengkreditan sama sekali di US.

Lah, namanya juga imigran kan?  Hidup kita boleh dibilang dimulai dari NOL lagi.

Ibaratnya orang baru lulus mau mencari pengalaman kerja,

tapi selalu ditolak karena tidak punya pengalaman kerja. ?????

Jadi gimana dong? Tenang, ini saya bagikan tip berdasarkan pengalaman pribadi sendiri tentang CS ini :

Langkah paling mudah membangun kredit adalah lewat pemilikan kartu kredit.

  • Kalau anda bersuamikan/beristrikan orang Amerika (dan mudah-mudahan CS dia bagus!!), boleh minta supaya anda di cantumkan sebagai pemohon tambahan (co-applicant bukan authorized user) dalam kartu kredit pasangan anda. Pastikan kalau anda dicantumkan sebagai co-applicant, dalam arti anda juga turut bertanggung jawab dalam hal pembayaran kartu kredit yang anda ajukan yang notabene akan tercantum dalam laporan CS. Kalau cuma sebagai authorized user anda cuma bisa memakai kartu, tapi tidak bertanggung jawab secara keuangan yang artinya juga tidak membangun kredit anda. Cara ini saya lakoni di bulan-bulan pertama saya tinggal di Amrik.
  • Ajukan pengambilan kartu kredit toko – ada 2 jenis kartu kredit di Amrik : kartu kredit yang diterima luas di penjuru dunia dengan logo : Amex, Visa, MasterCard, Discover dan kartu kredit yang hanya bisa dipakai di toko-toko tertentu. Kartu kredit toko pada umumnya memiliki persyaratan yang tidak terlalu ketat dengan kartu kredit global. Kemungkian permohonan kredit anda akan disetujui lebih besar. Di mana bisa ambil kartu kredit toko? Hampir semua toko-toko besar di Amrik menawarkan kartu kredit : Macys, Dillard, Old Navy, Banana Republic, Ann Taylor, Target dsb.

Yang harus diperhatikan dalam kartu kredit toko ini adalah : tingginya suku bunga dan batas kredit tidak besar. Apa artinya tinggi suku bunga? Kalau anda tidak membayar saldo penuh di batas tanggal akhir , anda akan dikenakan bunga yang cukup tinggi (tergantung dari saldo akhir).

Keuntungan kartu kredit toko ini adalah, kalau setelah periode tertentu anda dilihat bagus kinerja nya (pembayaran tepat waktu, tidak pernah lewat batas kredit), selalu ada kemungkinan untuk di naikkan tingkatannya menjadi kartu kredit global – yang artinya ya anda bisa menggunakan kartu kredit yang bersangkutan di manapun kartu kredit diterima.

  • Ajukan permohonan kartu kredit terbatas (secured credit card) dari bank (lebih baik di bank yang memang anda punya rekening). Apa itu kartu kredit terbatas? Kartu kredit terbatas memiliki daya beli yang serupa dengan kartu kredit tradisional, bedanya adalah pemohon diharuskan menaruh uangnya terlebih dahulu di kartu kredit ini dan sebagian besar kartu kredit jenis ini memiliki iuran tahunan. Kalau di tempat saya kerja, minimum pemohon bisa menaruh uang $250 dan maksimum $2,000 dengan iuran tahunan $36.

Pada dasarnya pemohon menggunakan uangnya sendiri dalam membangun kreditnya. Seperti halnya kartu kredit tradisional, pemilik kartu kredit terbatas juga akan menerima laporan pemakaian (statement) di akhir periode tertentu dan diwajibkan untuk membayar apa yang sudah dibelanjakan, baik minimum ataupun penuh. Kira-kira setelah satu tahun, anda bisa coba mengajukan permohonan kartu kredit tradisional dengan syarat anda ya menggunakan si kartu kredit terbatas layaknya kartu kredit tradisional.

Ada beberapa hal yang saya mau bagikan juga dalam masalah pengkreditan ini , supaya teman-teman tidak salah kaprah…he…he..he.

  1. Memiliki latar belakang kredit yang baik di Amrik itu lumayan penting. Meskipun mungkin kita punya cukup uang untuk membayar ini itu secara tunai, tidak ada salahnya untuk tetap membangun kredit.  Saya pribadi pernah temukan kasus dimana ada individu yang notabene berkecukupan, tetapi ditolak permohonan kreditnya semata-mata karena dia tidak memiliki latar belakang kredit sama sekali.
  2. Semakin beragam jenis kredit yang pernah kita miliki, semakin ‘baik’ rapor kita.
  3. Gunakan kredit – terutama kartu kredit- tidak lebih dari 50% dari batas kredit yang diberikan
  4. Pertahankan dan jaga kredit pertama yang anda buka sebaik mungkin. Misalnya : kredit pertama yang anda dapat itu kartu kredit. Setelah kartu kredit ini anda dapat 3 kartu kredit lainnya dalam jangka waktu 3 tahun. Kalau anda memutuskan ingin menutup kartu kredit yang lain, usahakan tutup yang terbaru yang anda punya. Karena lamanya kredit yang anda miliki adalah salah satu faktor dalam CS.

 

Diingatkan Untuk Bersyukur

Belakangan ini saya koq merasa Yang Maha Kuasa ‘menegur’ saya dengan mengirimkan sinyal-sinyalNya lewat kejadian-kejadian kecil yang saya alami sehari-hari.

Seperti yang terjadi hari ini :

Tidak seperti biasanya, saya enggan pulang ke apartemen waktu istirahat makan siang. Jadilah saya pergi ke salah satu rumah makan cepat saji ala Amerika, kebetulan ada sisa kartu hadiah dari acara anak di sekolah sebulan lalu.

Saya pilih pesan lewat kendara lewat, setelah pesan, setelah selesai memesan, saya melaju ke jendela berikutnya untuk membayar pesanan. Sang kasir yang melayani melihat stiker “B” di sisi mobil – stiker sekolah anak saya. Katanya :

‘Anak saya juga sekolah di B!’

O ya? Senang dia disana?’ tanya saya

‘Ya. B sekolah yang bagus Sebelum di B anak saya sekolah di C!’

(C itu sekolah dekat dengan tempat tinggal saya, dari segi kualitas sekolah B lebih baik)

Ya. Betul sekali! dan juga banyak aktifitas seru! Kelas berapa anakmu?’.

‘Kelas 4’

Wah sama dong dengan anak saya. Siapa gurunya?’

‘Saya tidak tahu. Terlalu sekali ya saya sebagai ibu, koq bisa tidak tahu? Waktu saya habis untuk bekerja, kakak saya semua yang urus anak-anak saya, jadi saya tidak tahu apa-apa.’

************************************************************************************************************************************************************

Setelah percakapan saya dengan Ibu kasir ini, saya menghela nafas panjang. Saya baru saja berinteraksi langsung dengan seorang perempuan yang harus bekerja demi keluarganya hingga dia hampir tidak punya waktu untuk anak-anaknya sendiri.

Ah Beruntungnya saya tidak perlu bekerja seharian dan masih punya waktu untuk si kecil.

Bahwa saya bisa menemani anak saya setelah dia pulang sekolah, mengantar anak saya di pagi hari dan sekali-sekali bisa datang ke acara sekolah anak saya.

Kadang kita lupa untuk berterima kasih, lupa melihat ke ‘bawah’, lupa untuk menghargai apa yang kita miliki.

Bulan November di Amerika -dimana warga Amerika merayakan hari libur ‘Thanksgiving‘ yang jatuh di hari Kamis minggu terakhir -boleh dibilang bulan untuk kita belajar berterima kasih, (dan memberi).

Yuk, mari bersyukur dan berterima kasih sama-sama!

Tantangan, Rintangan, Kendala, Masalah

! Apa2 susah! ini susah! Itu susah! kamu malah gaK pulang2! punya empati gak?’

Wuih sakit hati rasanya saat terngiang-ngiang cercaan diatas. Bukan rahasia lagi kalau asumsi sebagian besar teman-teman di tanah air, hidup kami – imigran Indonesia – di Amerika itu TIDAK PERNAH SUSAH.

Untuk sebagian besar orang, sulit untuk ‘percaya’ kalau kita-kita yang tinggal di Amerika juga mengalami kesulitan, menghadapi tantangan, masalah, kendala di hidup kita sehari-hari

‘Kamu kan tinggal di Amerika?!!’ – komentar seperti ini ‘lumrah’ di dengar, seakan-akan imigran Indonesia di Amerika pastinya kebal dengan masalah, rintangan, kendala dsb.

Kenyataannya seperti teman-teman yang tinggal di manapun di belahan dunia, kita-kita ya menghadapi masalah juga, dari masalah sepele :  bagaimana caranya berwara wiri sehari-hari sementara tidak ada mobil dan tidak ada transportasi umum, hingga masalah mencari perlindungan hukum.

Dan tidak sedikit, masalah yang dialami imigran lebih ‘berat’ dibanding mereka-mereka yang tinggal di negara asal.

Gimana gitu lebih beratnya?

Karena banyak dari kita-kita yang disini itu benar-benar soragan wae, tanpa sanak saudara dan tidak punya ‘bekal’ cukup (pendidikan, pengalaman kerja, ketrampilan, kemampuan berbahasa Inggris dan lain sebaginya).

Waktu kita bermigrasi ke Amerika, sebagian besar diawali dengan ‘mimpi indah’ :suami bule, asik sekarang tinggal di luar negeri.

Sebagian besar dari kita beruntung karena mimpi indah menjadi kenyataan yang indah juga, suami tajir, selalu dibawa jalan-jalan, dibelikan barang-barang mewah tanpa harus kerja, mau beli apa juga tinggal tunjuk, mudik setiap tahun tidak perlu ditanya, sebagian lagi mimpi indah menjadi mimpi kurang indah…..

Pengalaman saya sendiri sih relatif tidak heboh ya, meskipun banyak kurang indahnya juga….

Gimana gitu kurang indahnya?

Coba saya ceritakan sedikit ya…

Suami saya, kedua orangtuanya sudah meninggal dunia, dia punya  2 adik, tapi 1 sudah meninggal dunia juga.

So what?

Tadinya saya juga pikir begitu, baru ‘ngeh’ beratnya waktu sedang hamil, melahirkan dan bulan-bulan pertama setelah si kecil hari.

Kalau teman-teman lain banyak yang bisa minta bantuan ayah, ibu, mertua, kakak, adik untuk jagain waktu lahiran, waktu minggu-minggu pertama, saya ya kudu lakoni sendiri.

Pernah saya menggigil karena keletihan, tapi tetap harus terbangun karena si bayi ini rewel sementara suami belum pulang.

Contoh lainnya.

Kemarin di tempat kerja saya ditelpon sekolah anak, si kecil panas. Panik? Jelas. Yang jelas cuma saya dan suami yang bisa menjemput anak kami. Saya masih beruntung karena pekerjaan suami itu lebih fleksibel dan bisa dikerjakan dari rumah dan saya pekerja paruh waktu, jadwal kerja saya cenderung pendek, jadi salah satu dari kami bisa ngacir untuk menjemput anak kami. Tapi ini bukannya tanpa resiko, beberapa tempat kerja sangat ketat dalam urusan ketidakhadiran, kalau pekerja di anggap tidak produktif karena banyak ‘berhalangan’, perusahaan bisa dengan mudah mendepak pekerja yang bersangkutan.

Sekali lagi, beberapa teman-teman cukup beruntung karena bisa menjadi ibu rumah tangga penuh dan tidak harus bekerja, atau punya pasangan yang punya bisnis sendiri, jadi tidak terlalu riweh dalam urusan anak sakit di sekolah,  tapi tidak untuk keluarga kami.

Contoh lagi.

Di tahun 2009, suami saya kehilangan pekerjaan. Jantung saya serasa mau ‘berhenti’ waktu dia masuk rumah dengan pandangan suram dan memberitahukan saya berita tentang dia kehilangan pekerjaan.

Panik. Jelas. Bingung? Pasti.

Di pikiran saya waktu itu :

  1. Angsuran rumah bagaimana kami bisa bayar? bagaimana kalau rumah tidak terbayar? mau tinggal dimana kami?
  2. Anak kami masih umur 3 tahun, masih butuh ke dokter secara rutin, asuransi dari mana?

Hari itu juga, saya langsung menghadap ke HR tempat kerja dan Alhamdulillah sekali ada lowongan penuh waktu yang langsung Saya bisa lamar.

Hari berikutnya Saya langsung ke county office untuk mengajukan lamaran asuransi pemerintah untuk keluarga. Ditolak, karena dianggap kami masih memiliki 2 aset utama: mobil dan rumah, tapi untungnya asuransi untuk anak bisa kita dapatkan, karena untk asuransi anak, hanya dilihat dari penghasilan dan bukan dari aset, dan saat itu keluarga kami dianggap kategori kurang berada.

Selama 1 tahun lebih boleh dibilang Saya jadi tulang punggung keluarga, masih beruntung suami mendapat asuransi pekerja (unemployment insurance) yang jumlahnya pas dengan angsuran rumah kita, sementara hidup sehari-hari kami harus mengandalkan penghasilan mingguan dari pekerjaan saya (pramuniaga di department store)

Tidak bohong kalau saya harus jual perhiasan emas yang saya bawa dari Indonesia dan menjual barang-barang ini itu untuk menyambung hidup.┬áConsignment store, craiglist jadi ‘teman akrab’ saya. Setiap ada tambahan waktu kerja, saya coba ambil supaya bayaran saya bisa berlebih.

Waktu itu saya tidak langsung memberi tahu orang tua di tanah air, baru setelah beberapa bulan, saya beritahu mereka.

Saya ingat sekali di hari-hari itu (dan hingga saat ini) saya selalu mengkhayal andai orang tua saya dekat, pasti mereka akan bantu kami……

(tidak sedikit keluarga Amerika lainnya mengalami hal yang mirip (kadang lebih parah) dengan yang saya alami, bisa dibaca di http://finance.yahoo.com/news/achieved-american-dream-awful-040000718.html)

Di tahun 2010 dan 2012, Saya dan suami sempat tinggal berlainan tempat karena kerja.

Pertama kali kita berpisah, kami hanya memiliki satu mobil, yang pastinya harus dibawa suami, jadilah saya mengandalkan sepeda dan trailer untuk transportasi saya dan si kecil. Tidak masalah, KECUALI waktu hujan turun dengan derasnya saat saya menjemput anak dari sekolah.

Basah kuyup.┬á Anak kami waktu itu baru berumur 3 tahun, saya ingat bagaimana saya memakaikan jaket hujan, kain terpal dan selimut untuk melindungi dia dari hujan. Jarak dari sekolah ke rumah yang cuma 1 kiloan, terasa jauh dan berat sekali karena harus ditempuh ditengah-tengah hujan yang amat derasnya.┬áTerus terang waktu itu Saya cuma bisa menangis karena kasihan melihat anak kebasahan dan kedinginan dan saya merasa bersalah karena ‘membiarkan’dia kehujanan.

Kedua kali kita berpisah, kondisi kami sudah agak lebih baik dari sebelumnya. Suami mampu menyewa mobil baru untuk dia di tempat baru, sementara saya boleh memakai mobil lamanya.

Dilalah.

Setelah selesai mentor di sekolah anak, saya rencana menghabiskan waktu di pertokoan dekat sekolahnya sebelum waktunya menjemput si kecil lagi.

Di jalan, tiba-tiba mobil ngadat, mesin berhenti sama sekali, untung sudah dekat dengan tempat tujuan! Dengan nekat dan berharap dari sisa energi mesin mobil,  saya berhasil mengarahkan mobil ke arah tempat parkir. Belum sempat masuk ke parkiran, mobil berhenti total.

Nekat saya keluar dari mobil untuk coba mendorong mobil ke tempat yang lebih sepi, yah tidak kuat lah yaw! untung ada pengemudi lain yang melihat saya kesusahan dan dia tanpa sungkan-sungkan membantu saya mendorong mobil. Lalu sekarang bagaimana? saya harus menjemput anak saya? coba telpon salah satu kenalan, dia ternyata tidak ada di kota, ya sudah, jadilah saya jalan kaki ke sekolah si anak. (catatan : di kota tempat saya tinggal dulu itu, sarana taksi terbatas, waktu tunggu bisa 1 jam lebih)

Menghayal lagi…’ah…andai ayah ibu ada disini’.

Tapi untunglah kami dulu itu tinggal di kota kecil, jarak dari satu tempat ke rumah kami relatif dekat, cuma 1-3 mil, dan di lokasi pemukiman (bukan bisnis atau jalan raya);jadi berjalan kaki masih nyaman. Tidak terbayang kalau tempat tinggal kami agak di luar kota misalnya, yang tidak mungkin untuk berjalan kaki.

Waktu musim dingin dan saat sekolah libur saya sempat kelabakan mencari tempat titipan anak. Karena saya kerja di ritel, saya diwajibkan kerja saat Black Friday, dengan sangat terpaksa saya merepotkan beberapa kenalan untuk bergantian menjaga anak saya. Saya harus berada di tempat kerja pagi-pagi sekali, untung tetangga ada yang berbaik hati menjaga si anak sementara saya bisa kerja dan istirahat secukupnya.

Hal-hal yang saya ceritakan disini termasuk sepele ya…saya termasuk cukup beruntunglah. Syukur kepada Sang Pengatur Alam.

Saya sendiri tahu banyak cerita-cerita ‘yang lebih pedih’ dari teman-teman imigran Indonesia disini : suami pengekang, suami pemabuk, suami menyeleweng, suami ogah kerja, tidak dinafkahi, di bohongi pacar, bercerai tanpa penghasilan, rebutan anak. masalah kesehatan dan sebagainya…..

Tapi kata ‘Mbak Kelly Clarkson :

What doesn’t kill you makes you stronger
Stand a little taller
Doesn’t mean I’m lonely when I’m alone
What doesn’t kill you makes a fighter

Read more: Kelly Clarkson – What Doesn’t Kill You Lyrics | MetroLyrics

Atau kata Mas ‘Passenger’

Well you only need the light when it’s burning low
Only miss the sun when it starts to snow
Only know you love her when you let her go

Only know you’ve been high when you’re feeling low
Only hate the road when you’re missin’ home
Only know you love her when you let her go
And you let her go

Staring at the bottom of your glass
Hoping one day you’ll make a dream last
But dreams come slow and they go so fast

You see her when you close your eyes
Maybe one day you’ll understand why
Everything you touch surely dies

But you only need the light when it’s burning low
Only miss the sun when it starts to snow
Only know you love her when you let her go

Only know you’ve been high when you’re feeling low
Only hate the road when you’re missin’ home
Only know you love her when you let her go

Staring at the ceiling in the dark
Same old empty feeling in your heart
‘Cause love comes slow and it goes so fast

Well you see her when you fall asleep
But never to touch and never to keep
‘Cause you loved her too much
And you dived too deep

Well you only need the light when it’s burning low
Only miss the sun when it starts to snow
Only know you love her when you let her go

Only know you’ve been high when you’re feeling low
Only hate the road when you’re missin’ home
Only know you love her when you let her go

And you let her go
And you let her go
Well you let her go

‘Cause you only need the light when it’s burning low
Only miss the sun when it starts to snow
Only know you love her when you let her go

Only know you’ve been high when you’re feeling low
Only hate the road when you’re missin’ home
Only know you love her when you let her go

‘Cause you only need the light when it’s burning low
Only miss the sun when it starts to snow
Only know you love her when you let her go

Only know you’ve been high when you’re feeling low
Only hate the road when you’re missin’ home
Only know you love her when you let her go

And you let her go

Catatan : lirik lagi diatas ceritanya lebih buat muda mudi pacaran sih ya…cuma ada beberapa bait yang pas sekali di hati …(terutama bait-bait yang saya tebalkan)

Untungnya Jadi Orang Etnik di Amrik

Waktu pertama kali pindah ke Amerika, saya tinggal di kota kecil, notabene wajah saya ini amat sangat tidak umum, dan sering mengundang pertanyaan. Ada yang cablak menebak saya dari Filipin, ada yang sopan bertanya dari mana asal saya.

Jarang memang yang bisa menebak dengan tepat, dan biasanya kalau mereka bisa menebak saya dari Indonesia itu karena mereka mengenali nama saya, mereka sudah pernah berkunjung ke Indo atau paling tidak familiar dengan perbedaan negara-negara di Asia Tenggara.

Kalau pas bertemu dengan bule-bule yang familiar dengan Indonesia, saya senang rasanya! Dan biasanya pertanyaan selanjutnya dari si bule adalah ‘Are you from Jakarta?’ – tidak pasti juga kenapa mereka tebak Jakarta, apakah karena cuma Jakarta yang mereka tahu sebagai ibukota Indonesia atau gaya saya yang (ternyata) masih Jakarta banget. ­čśë

Selain ‘bahagia’ karena bertemu bule-bule yang berwawasan luas, sering kali saya dan si bule jadi ‘berteman dekat’. Bukan sekali ada bule yang sibuk memperlihatkan foto-foto sewaktu mereka di Indonesia setelah tahu saya dari Indo, atau sibuk membahas resep masakan. Ha..ha…ha…lucu ya??!! Membahas resep masakan koq ya sama wong londo…;-)

Nah, di tempat kerja saya, ada salah satu klien yang baru-baru ini berkunjung ke Indonesia, ke Bali tepatnya. Beliau termasuk orang berada, tapi tidak sombong, sangat ramah dan baiiiiiiiiiik sekali.

Setiap kali beliau datang, kita selalu rumpi-rump tentang Indonesia. Nah, terakhir beliau berkunjung itu, beliau bilang kalau dia mau bagi foto-foto dia waktu di Bali (keluarga mereka menginap di Amanusa dan Amandari yang kalau saya tidak salah ingat, tempatnya mendiang Putri Diana menginap juga).

Minggu lalu beliau datang lagi dan memberikan flash disk ke saya. Beliau bilang ‘ini untuk kamu, seperti yang sudah saya janjikan’.

Ternyata isinya foto-foto waktu beliau dan keluarga di Bali!

Seru ya!??!

Ini salah satu hal yang saya senangi sebagai orang etnik di Amerika, tidak jarang saya mendapat kejutan unik seperti ini.!

Yuk mari lihat foto-foto Amanusa dan Amandari dari klien saya. Sapa tahu satu hari bisa mampir juga!

Aktifitas Untuk Anak Di Musim Panas (Summer Camp)

Terus terang setiap musim panas saya kebingungan, bingung cari kegiatan untuk anak semasa liburan sekolah, maklum saya dan suami dua-duanya kerja. Meskipun saya kerja paruh waktu, sehari sekitar 6 jam, si anak yang jelas belum (tidak) bisa ditinggal bengong  sendiri di rumah, terutama waktu dia masih relatif kecil.

Tahun-tahun pertama si kecil masuk usia sekolah, tidak bohong kalau boleh dibilang kita ‘bokek’ selama musim panas. Summer camp itu yang jelas tidak murah! Lumayan banyak memang pilihan, tapi yang sesuai kantong, waduh, boleh dibilang sedikit.

Kami pernah coba summer camp di lokasi sekolahan, summer camp di lokasi YMCA, summer camp di tempat anak berlatih bela diri.

Tahun pertama si kecil di summer camp (dia kelas 1 SD, naik kelas 2, umur 6 tahun), ybs masing menikmati, selain karena lokasinya di sekolah dia sendiri,pengasuh-pengasuhnya juga ramah-ramah dan berpendidikan dan  juga karena cukup banyak kegiatan di luar, seperti berenang di fasilitas YMCA, jalan-jalan ke taman air pancuran, jalan-jalan ke kebun binatang, jalan-jalan ke kolam berenang di luar kota dll.

Tahun kedua, dia mulai bosan, memang lokasinya berbeda dengan lokasi tahun pertama, jadi dia kurang familiar dengan rekan-rekan sebayanya.

Saya sendiri juga kurang puas dengan mutu pengajarnya, terkesan bloon, kurang perhatian dan cuma sibuk ber-selfie waktu saya lihat foto-foto yang di unggah di facebook.

Tahun ini boleh agak beda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Anak sudah lumayan cukup besar dan mandiri, dan tempat tinggal kami sangat dekat dengan tempat kerja saya, kita putuskan anak tidak partisipasi dalam summer camp setiap minggunya dan juga kita pilih summer camp dari institusi yang berbeda-beda.

Salah satu summer camp yang kita pilih tahun ini adalah summer camp yang diselenggarakan oleh boy scout si anak. Boleh dibilang ini summer camp yang paling ‘bermutu’ dan juga sepadan dengan harganya.

Anak-anak bermain di luar seharian, kegiatannya juga bermacam-macam, ada belajar memanah, belajar menembak dengan senjata berpeluru pelor (BB gun), belajar menurunkan bendera, dan lain-lainnya yang boleh dibilang sangat boyish ya namanya juga dari boyscout ya? ­čśë

Tidak ada yang namanya main komputer, atau terkukung di ruangan selama berjam-jam seperti yang saya lihat di camp yang pernah dia lakoni sebelumnya.

Setiap saya jemput si anak selalu ada yang dibicarakan dengan semangatnya. Senang melihat dia aktif dan berkumpul dengan sesama anak-anak laki sebayanya.

Sekedar berbagi, ini beberapa hal yang saya pertimbangkan sebelum memilih summer camp:

  1. Lokasi – saya selalu pilih lokasi yang dekat dengan rumah atau tempat kerja, pertimbangannya kalau ada masalah, saya atau suami akan mudah datang ke lokasi.
  2. Harga dibanding dengan kegiatan : kalau anggaran tidak terbatas, harga tidak jadi masalah ya. Tapi buat kami pribadi, kami cuma mampu untuk membayar camp sekitar $100-$200, untuk $200 yang jelas tidak mungkin kita lakoni setiap minggu
  3. Durasi camp ,kami harus pilih camp yang sesuai dengan jadwal kerja. Ada beberapa camp yang kami sangat tertarik, tapi sayangnya waktu camp (11 pagi hingga 4 sore), sulit untuk saya ataupun suami untuk mengantar & menjemput si kecil.
  4. Jadwal kegiatan sehari-hari : saya sungguh tidak puas dengan salah satu institusi penyelenggara camp, masa’ di jadwal kegiatan tercantum kunjungan ke lokasi X yang intinya cuma ruangan terbuka, atau cuma tercantum ‘nonton film’ (bukan di bioskop). Hal lain yang saya pelajari adalah meskipun penyelenggara camp sama dan harga camp sama, tapi di lokasi yang berbeda, jadwal jalan-jalan (field trip)┬áakan sangat berbeda, karena si kepala camp di lokasi lah yang menentukan tujuan-tujuan field trip untuk lokasi mereka. Tahun kedua si kecil ikutan camp di lokasi sekolah, saya sempat bandingkan jadwal kegiatan di lokasi dia dan di lokasi lain. Waduh beda banget! untungnya lokasi yang kita pilih waktu itu menawarkan field trip yang lebih seru dibanding lokasi lainnya.
  5. Pengasuh camp : Paling males kalau ketemu pengasuh camp yang terlihat tidak ramah, tidak peduli dengan anak-anak. Pengalaman pribadi ketemu dengan pengasuh seperti ini, saya tidak sungkan sungkan mengutarakan keberatan/kejengkelan saya di survei yang mereka kirim di email.

Intinya ya kita sebagai orang tua harus pandai-pandai memilih camp, karena beberapa camp ada yang super komersil tapi kurang bermutu, ada camp yang terjangkau namun menawarkan aktifitas yang cukup beragam.

Kalau boleh milih sih ya..mending saya jadi ibu RT saja dan menghabiskan waktu dengan si kecil selama musim panas, apa boleh buat, saat ini belum memungkin kan.

Buat ibu-ibu yang tidak perlu repot memilih dan bisa menemani anak-anak selama musim liburan , bersyukurlah, enteng di kantong yang jelas.

Beruntung?

Beberapa hari lalu Saya mendapat pemberitahuan di blog kalau ada pembaca yang membalas komentar Saya di blog rekan Indonesia lain.

Yang membuat saya tertegun adalah kalimat pertama si pembalas komentar :”┬áberuntunglah mba yg punya suami bule”.

Ada 2 hal yang membuat saya ‘bingung’ : beruntung dan suami bule.

Yang menurut saya pribadi koq tidak ada hubungannya ya?

Bukan berarti saya bilang saya ini tidak beruntung.

Ya sukur Alhamdulilah, saya beruntung punya suami, dibanding dengan mereka mereka yang diperantauan dan tidak ada pasangan untuk berbagi duka, jelaslah saya masih beruntung.

Dibanding mereka yang punya suami tapi diperlakukan tidak semena-mena, ya jelaslah saya masih beruntung.

Tapi apakah saya jadi kurang beruntung kalau suami saya bukan bule?

Kalau pakai logika : beruntung punya suami bule, berarti teman-teman Indonesia yang bersuamikan orang Indonesia ASLI dan tinggal di Amerika, mereka jadi kurang beruntung gitu?????

Kalau saya lihat-lihat, hidup mereka bahagia saja, malah menurut saya, mereka taraf hidupnya lebih baik dibanding saya yang bersuamikan bule. (ye bolehnya ngiri!!!)

Berhari-hari saya memikirkan pernyataan si pembalas komentar.

Kenapa sih kita masih cenderung mengagungkan lelaki non pribumi?

Seakan-akan pria dari ras ini selalu lebih superior dari ras lainnya.

Saya pikir pemikiran semacam itu sudah kadaluawarsa, ternyata masih berakar ya di sebagian pemikiran orang-orang Indonesia?!

Benar, ada banyak cerita-cerita perempuan Indonesia yang sepertinya menjelma putri sejagat’ setelah bersuamikan orang asing. Putri sejagat dalam arti mereka tidak harus bekerja, selalu bergelimpangan barang-barang mewah (yang sebelumnya tidak pernah sanggup terbeli), bertamasya keliling dunia, dll.

Tapi itu mah bukan semata-mata karena bersuamikan orang bule. Itu karena mereka bersuamikan orang berpunya!!! ;-)))

Duh teman-teman semua…..

Keberuntungan itu tidak tergantung dari ras suami kita.

Beruntung itu masalah kita mensyukuri apa yang kita miliki.

Beruntung itu di pikiran kita. Bukan karena materi yang kita miliki.

Beruntung tidak tergantung dimana kita tinggal.

Beruntung itu pilihan (choice), bukan pemberian (it’s not given).

Mari kita pilih untuk merasa beruntung dalam hidup.

Yukkkkkkkkkkkk!!!!!!!